Pendidikan Sains Aplikatif, Matematika Menarik dan Karya Ilmiah

Toilet Gerak Sebagai Upaya Mengurangi Pencemaran Air di Daerah Aliran Sungai

Bagi masyarakat yang tinggal didaerah sungai dan menjadikan sungai sebagai tempat tinggal dan tempat hidupnya maka semua aktivitas dilakukan di sungai tersebut, mulai memasak, mandi maupun buang air besar dan kecil semuanya dilakukan di sungai tersebut, tentu saja ini berbahaya bagi kesehatan karena akan tercemarnya air sungai oleh mikroba-mikroba dan bakteri sehingga menimbulkan penyakit diantaranya adalah wabah kolera dan penyakit perut lainya yang ditimbulkan oleh bakteri
Toilet Gerak Sebagai Upaya Mengurangi Pencemaran Air di Daerah Aliran Sungai
Gb : npr.org
Seperti yang dilakukan oleh para insinyur di Kamboja sebagaimana yang dilansir oleh npr.org telah melakukan upaya untuk mengurangi pencemaran air akibat aktivitas dari manusia yang tinggal didaerah sungai tersebut, di negara Kamboja terdapat lebih dari satu juta penduduk yang tinggal didaerah sungai tepatnya di di danau Tonle Sap danau air tawar terbesar di Asia tenggara mereka hidup mengambang dengan perahu-perahu mereka yang sekaligus mereka gunakan sebagai tempat tinggal  sehingga ditempat ini terjadi wabah penyakit tiap tahun yang menyebabkan 1 dari 5 balita meninggal tiap tahunnya akibat penyakit diare

Toilet Gerak Sebagai Upaya Mengurangi Pencemaran Air di Daerah Aliran Sungai
Gb : npr.org
Untuk membantu membersihkan air danau, insinyur perusahaan Wetlands Work di Phnom Penh sedang mengembangkan pemurni nabati, yang disebut Handy Pods. Mereka membuat pot-pot yang mengapung pada sampan dan pada dasarnya sampan   dipenuhi dengan tanaman. Alat ini mengapung di bawah jamban rumah sungai dimana air yang kotor mengalir keluar.Selama musim kemarau, kotoran manusia membuat air busuk di sepanjang desa terapung di Prek Toal di Danau Tonle Sap.

Berikut adalah cara kerjanya. Ketika seseorang menggunakan kakus, air limbah mengalir ke kantong yang bisa diperluas, yang disebut digester. Sekelompok mikroba bakteri dan jamur di dalam digester merusak lumpur organik menjadi gas, seperti karbon dioksida, amonia dan hidrogen.
Beberapa mikroba dalam limbah bertahan langkah pertama, tapi kemudian mereka dicuci ke dalam pod diisi dengan eceng gondok. Akar eceng memiliki area permukaan besar dimana bakteri yang tersisa menempel. Air yang mengalir dari akar ke danau cukup bersih untuk bermain dan berenang,  Tapi air masih belum cukup aman untuk diminum.

Selama proyek percontohan pada tahun 2013, Handy dan timnya memberikan polong sampai 35 rumah di sebuah desa di Danau Tonle Sap. "Polong mengurangi E. coli dalam air ambient sebesar 50 persen," kata Hand.

Itu tidak sebaik kinerja polong 'dalam tes laboratorium, di mana mereka memotong tingkat E. coli lebih dari 99 persen. Hand berpikir itu karena danau sebenarnya memiliki sumber kontaminasi selain jamban.
Di bagian atas daftar itu? Babi. Kandang babi di sekitar Danau Tonle Sap menghasilkan sejumlah besar limbah, kata Hang
.
"Masyarakat mengambang Tonle Sap Lake adalah salah satu konteks yang paling menantang untuk sanitasi di dunia," kata insinyur lingkungan Joe Brown dari Georgia Tech, yang tidak terlibat dengan proyek. "Pods (polong) berguna berpotensi cara yang berguna untuk memproses kotoran manusia dalam konteks ini."

Tapi toilet mengambang masih memerlukan perbaikan sebelum didistribusikan secara luas ke masyarakat luas yang membutuhkan
.
Sebagai permulaan, Brown mengatakan, itu tidak diketahui apakah polong menyaring virus dan parasit yang menyebabkan penyakit. Lahan basah buatan manusia menghilangkan patogen ini, katanya, sehingga ada kemungkinan akar eceng gondok juga bisa melakukannya.
Hambatan lain mungkin biaya. Setiap Berguna Pod biaya sekitar $ 30. Kebanyakan warga desa di danau membuat kurang dari $ 1.000 setiap tahun.

Hand berpikir memecahkan masalah babi sangat penting untuk keberhasilan keseluruhan proyek pods nya ini.Grand Challenges dari Kanada baru-baru ini memberi Wetlands Works! dana hibah $ 100.000  untuk mengadaptasikan Pods (polong) agar berguna untuk kandang babi. Perusahaan juga akan menggunakan uang itu untuk mendistribusikan Pods (polong) ke sepuluh desa.

Hand tidak berhenti di sana. Tujuan utamanya? "memperbanyak jumlah sanitasi desa mengambang," dia bercanda.

Tapi dia tidak berharap bahwa, suatu hari, polong dapat digunakan untuk masyarakat mengambang penuh sesak di tempat-tempat seperti Bangladesh, India dan Nigeria.

No comments:

Post a Comment