Pendidikan Sains Aplikatif, Matematika Menarik dan Karya Ilmiah

10 Serangga Yang Sering Digunakan Sebagai Bahan Penelitian

1. Lalat Buah (Drosophila melanogaster)
Mungkin ada kutu atau bahkan nyamuk sebagai serangga yang sering digunakan sebagai bahan penelitian, tetapi tidak bisa mengalahkan lalat buah (Drosophila melanogaster)  sebagai serangga yang secara luas dipelajari sebagai bahan penelitian. Para ilmuwan telah mempelajari lalat buah selama lebih dari 100 tahun. Para ilmuwan menjadikan genetika lalat buah untuk menemukan cara mengobati penyakit tertentu termasuk amyotrophic lateral sclerosis (ALS), penyakit Parkinson, Alzheimer dan Huntington.
Lalat buah
Lalat buah (Gb.Corbis)
Lalat buah dipahami dengan baik dan bisa digunakan sebagai pengganti untuk mempelajari gen manusia. Hal ini disebabkan kita berbagi 75 persen dari gen kita dengan lalat. Ratusan laboratorium di Amerika Serikat telah melakukan penelitian gen lalat buah. Para ilmuwan tidak hanya tertarik pada genetik serangga ini, tetapi juga dalam sistem biologis nya. Selain itu keuntungan menggunakan lalat buah dibanding hewan lainya misalnya tikus adalah ukuranya yang kecil sehingga bisa menggunakan ribuan sampel yang tidak mungkin bisa dilakukan bila menggunakan tikus

2. Ngengat Penggerek Jagung (Ostrinia nubilalis) 
Ngengat penggerek jagung (Ostrinia nubilalis) adalah salah satu serangga yang paling banyak dipelajari di Eropa, sehingga penggerek jagung jenis ini disebut Europian Corn Borer. Pertama kali diidentifikasi di Boston pada tahun 1917, penggerek jagung Eropa datang ke Amerika Serikat karena menumpang pada jagung dari Hungaria dan Italia. Sejak saat itu, Ngengat penggerek Jagung ini sebagai hama di Amerika Serikat bagian timur dan Kanada. Berwarna kuning dan cokelat, penggerek jagung Eropa memiliki lebar sayap sekitar satu inci. Larvanya ingin memakan daun dari tanaman yang berbeda, terutama jagung.
Penggerek Jagung
Penggerek Jagung (Gb.Corbis)
Biaya mengendalikan penggerek jagung dan kerusakan yang menyebabkan adalah sekitar $ 1 milyar per tahun. Para ilmuwan umumnya ingin tahu bagaimana menghentikan atau mengelola penyebaran hewan kecil penggangu ini ini. Mereka melihat kebiasaan kawin hewan ini serta bagaimana pola diet nya, serta bagaimana menyebar. Beberapa penelitian mereka berfokus pada menggunakan jagung rekayasa genetika yang menghasilkan protein insektisida dari bakteri Bacillus thuringiensis. Protein yang melindungi tanaman dari serangga

3. Kepik (Coccinellidae family)
Hewan kecil ini merupakan hewan yang saya sukai ketika saya bermain-main kesawah untuk gembala kambing atau mencari rumput, Kepik atau dalam bahasa Inggris ladybug (Kelurga Coccinellidae). Kebanyakan orang menyukai kepik. Dengan 5.000 spesies, ada banyak untuk mencintai. Kubah berwarna-warni membuat mereka serangga yang paling dikenal di alam liar. North Dakota bahkan menyatakan ladybug serangga negara. Namun, tidak ada yang mencintai serangga ini lebih dari petani lakukan termasuk saya dahulu hehe. Kepik dapat memakan hewan-hewan kecil kecil yang merugikan petani, seperti kutu daun (kutu tanaman), tungau, kutu putih dan hama tanaman yang merusak lainnya. Namun tidak semua kepik yang bermanfaat, bebepa spesies merugikan dengan memakan tananam. Misalnya pada beberapa jenis kepik yang ada di pertanian Meksiko, ada beberapa kepik yang merusak tanaman kacang di sana. 
Kepik
Kepik (Gb.Henrik L)
Para ilmuwan mempelajari kepik untuk berbagai alasan, seperti mencoba untuk mencari tahu mengapa beberapa spesies yang umum menjadi langka. Ilmuwan lain yang bereksperimen dengan bagaimana kepik dapat mengambil tempat dari pestisida. Di Jepang, para peneliti membesarkan kepik yang tidak terbang sehingga petani dapat menggunakannya sebagai biopestisida nonchemical. Butuh ilmuwan 30 generasi untuk berkembang biakan serangga ini , yang tinggal pada tanaman dan memakan serangga merugikan lainnya. Jenis searngga tak bisa terbang yang di kembangkan ilmuwan Jepang ini telah mengurangi kerusakan tanaman sawi dan bayam Jepang hingga 90 persen

4. Kecoak (Blattodea Order)
Hewan ini paling saya benci, dan seandainya saya di suruh mencari hewan untuk penelitian kecoak paling tidak saya pilih. Meskipun demikian para ilmuwan telah mempelajari kecoak sepanjang waktu. Mereka mempelajari taksonomi serangga ini, baik biologi maupun ekologi nya. Mereka mengamati bagaimana kecoak bertingkah laku dan apa yang mereka makan. Para peneliti melihat alat kelamin, piring dan perut anal serangga ini.
Kecoak
Kecoak (Gb.Defun)
Salah satu studi yang dilakukan pada tahun 2007 oleh para peneliti di Vanderbilt University berfokus pada bagaimana serangga ini belajar. Para peneliti mengajarkan seekor kecoak untuk memilih peppermint, makanan yang biasanya paling dibenci kecoak, dan lainya diberi vanili, makanan yang biasanya paling disukai kecoak. Para ilmuwan melatih serangga selama siklus 24 jam. Mereka belajar bahwa mereka dilatih di malam hari memiliki kenangan yang lebih baik daripada mereka yang dilatih di pagi hari. Para ilmuwan menentukan bahwa memori kecoa terkait erat dengan siklus sirkadian, atau yang lebih dikenal sebagai jam biologis. Studi lain menemukan bahwa ketika terisolasi, kecoa menjadi diam seakan mati. Mereka suka tinggal di rumah. Mereka juga makan lebih sedikit dan tidak banyak bergerak ketika kecoak betina akan kawin.

5. Belatung
Selama berabad-abad, orang menggunakan belatung untuk tujuan pengobatan. Hewan kecil membantu untuk membersihkan luka dan mencegah infeksi. Makhluk ini memang tak sedap dipandang karena yang mereka lakukan adalah makan hanya pada jaringan yang mati. Ketika antibiotik datang, belatung diasingkan ke tong sampah sejarah. Sekarang, penggunaan belatung dalam kedokteran modern terus meningkat. Bahkan pada tahun 2004, Federal Drug Administration (FDA) menyetujui penggunaannya sebagai "perangkat medis". Salah satu penelitian yang diterbitkan pada tahun 2013 menyimpulkan bahwa belatung melakukan pekerjaan yang lebih baik dari membersihkan jaringan mati setelah operasi dari dokter bisa dengan pisau bedah dan gunting. Studi menunjukan bahwa apa yang dikeluarkan belatung dapat membunuh beberapa patogen, yang dapat membantu menghentikan infeksi .
Belatung
Belatung (Gb. Louise Murray)
Selain itu, ahli entomologi forensik menunjukan titik lemah dari belatung dan lalat dewasa. Karena lalat adalah serangga pertama yang akan tiba ketika tubuh mulai membusuk, sehingga sangat penting mencari tahu mana spesies yang menempel di tubuh dan bertelur. Berbagai jenis lalat muncul pada waktu yang berbeda dan tumbuh pada tingkat yang berbeda. Di antara yang pertama muncul pada tubuh/objek adalah lalat hijau dan lalat daging (lalat yang sering menempel di tubuh sapi). Semakin lama tubuh terurai, semakin banyak lalat muncul 

6. Serangga Pembunuh Pohon
Serangga Pembunuh Pohon dikelompokan berdasarkan dari pohon yang di hinggapinya. Nisalnya Kumbang gunung pinus (Dendroctonus ponderosae) untuk pembunuh pohon pimud, penggerek emerald ash (Agrilus planipennis), ngengat gipsi (Lymantria dispar) sehingga serangga-seranggaini bisa menghancurkan hutan dunia, itulah sebabnya mengapa para ilmuwan menghabiskan waktu serius mempelajari perilaku mereka dan biologi mereka. Kumbang bisa menewaskan ribuan pohon karena mereka makan melalui mereka selama setiap tahap larva pengembangan 

Beberapa Pohon Yang Mati Akibat Serangan Serangga di Kanada
Beberapa Pohon Yang Mati Akibat Serangan Serangga di Kanada (Gb.Andy Clark)
Selama bertahun-tahun, ngengat gipsi telah menyebabkan jutaan lengkungan dari kayu keras di di California Timur. Mereka tidak makan kayu pohon. Sebaliknya, mereka mengebor terowongan dan kemudian meninggalkan spora jamur, yang kemudian mereka panen untuk memberi makan larva mereka. Jamur menyebar, membunuh pohon. Sulit untuk membunuh tembakan lubang penggerek ini dengan pestisida karena pohon melindungi serangga dari bahan kimia yang mematikan. Para ilmuwan bahkan mempelajari apakah feromon seks bisa memancing mereka keluar
Sebagian besar dari studi hama ini dan pembunuh pohon lainnya berpusat pada pemberantasan. Para peneliti di Northern Arizona University, misalnya, melihat bagaimana suara bisa menghentikan tentara kumbang kulit kayu yang telah menghancurkan pohon pinus di Negara Barat. Salah satu upaya untuk menghentikan kumbang ini adalah dengan memakai musik. Musik Queen Guns N 'Roses dan suara Rush Limbaugh yang dimainkan didekat mereka telah berhasil  menghentikan kumbang yangtidak sedikit, selain itu rekaman suara kumbang sendiri bisa juga digunakan. Setelah mereka mendengar suara mereka sendiri, kumbang berhenti kawin, menggali dan makan. Beberapa melarikan diri. Beberapa membunuh satu sama lain

7. Semut Api Merah
Semut api merah  (Solenopsis invicta) yang terkenal pertama kali tiba di Amerika Serikat pada tahun 1930-an, mungkin di atas kapal laut Brasil kargo. Sejak itu, mereka telah terbukti menjadi mimpi buruk ekologi bagi banyak masyarakat, terutama di Selatan. Mereka dapat menyerang hewan dan strip bangkainya dalam beberapa jam. Selain itu, semut api yang perampok, menyerang dan menyengat sebagai sebuah kelompok. Racun mereka adalah racun dan terbakar. Semut telah berbaris di banyak negara, menghancurkan ekosistem dengan pengupasan tanah vegetasi dan dengan memberantas spesies tertentu dari daerah. Di Texas saja, semut api merah bertanggung jawab untuk sekitar $ 1,2 miliar pada kerusakan setiap tahun

Semut Api Merah
Semut Api Merah (Gb.Alex Wild)
Para peneliti fokus pada menghilangkan dan mengendalikan hama melalui genetik, kimia dan sarana nonchemical. Satu studi bahkan melihat apakah pengobatan rumah, seperti menyebarkan bubuk kopi, kayu manis, soda atau cabe rawit di tanah bisa mengusir semut. Kesimpulan? Sebagian besar tidak berguna kecuali, sebagai salah satu entomologi mencatat, Anda benar-benar menimbun semut dengan tanah

8. Lebah Madu (Apis mellifera)
Ahli entomologi di seluruh dunia menghabiskan banyak waktu mempelajari lebah madu (Apis mellifera), berkat peran penting lebah ini dalam pertanian. Tidak hanya serangga yang penting untuk produksi madu, tetapi mereka juga adalah penyerbuk. Menurut data pertanian AS, semua serangga penyerbuk berkontribusi sekitar $24 miliar untuk ekonomi. Dari jumlah itu, lebah madu kontribusi $ 15 miliar oleh penyerbukan lebih dari 130 buah dan sayuran. Lebah menyerbuki 80 persen dari semua tanaman berbunga, yang hampir 33 persen dari semua yang manusia makan. Kehilangan mereka berdampak negatif dan dapat mempengaruhi kita semua. Jika mereka mati, lebah madu akan mengambil tanaman yang paling diserbuki dengan mereka.

Lebah Madu
Lebah Madu (Gb.Przemekklos)

Banyak penelitian berfokus pada Colony Collapse Disorder (CCD). CCD terjadi ketika semua (atau hampir semua) dari lebah dewasa di koloni, kecuali ratu, mati. Tidak ada yang tahu persis mengapa CCD terjadi, tetapi para ilmuwan mencari ke berbagai patogen, parasit dan stressor lingkungan untuk jawaban ini.Selain pertanyaan tanaman, mempelajari biologi, evolusi dan fisiologi lebah madu dapat menghasilkan manfaat bagi kesehatan manusia. Beberapa dokter telah menggunakan racun lebah untuk mengobati penyakit autoimun dan arthritis. Misalnya, direktur medis dari Monmouth Sakit Institute di Red Bank, New Jersey USA, menghabiskan dua tahun di tahun 1980-an mengobati 108 pasien arthritis dengan racun lebah. Dr Christopher Kim menemukan bahwa sebagian besar pasien membaik setelah menerima 12 suntikan, tapi perawatan seperti masih memerlukan studi tambahan

9. Kutu (Pediculis humanus capitis)
Kutu (Pediculis humanus capitis) telah menyebabkan gangguan menggaruk kepala selama ribuan tahun. Bersayap itu, berkaki enam, penghisap darah, serangga ini membuat rumah mereka pada kulit kepala manusia karena makanan berlimpah dan lingkungan yang hangat dan lembab. Di Amerika Serikat, antara 6 juta dan 12 juta anak-anak usia 3 sampai 11 mendapatkan kutu setiap tahun.
Kutu
Kutu (Gb.Robert Pickett)

Banyak ilmuwan melihat bagaimana daya tahan kute setelah menjadi berbagai perawatan. John Clark, seorang profesor toksikologi lingkungan dan kimia di University of Massachusetts di Amherst, menemukan bahwa beberapa kutu telah bermutasi menjadi "super kutu." Clark mengatakan satu mutasi tertentu memungkinkan kutu untuk menolak dua insektisida, pyrethrins dan piretroid, yang ditemukan di banyak tempat-tempat atau salon-salon perawatan. Clark memperkirakan bahwa 90 persen dari kutu di Amerika Serikat memiliki mutasi

10. Kupu-kupu Raja (Danaus plexippus)
Selama lebih dari satu abad, kupu-kupu raja (Danaus plexippus) telah datang di bawah pengawasan intens ilmiah, terutama karena kebiasaan migrasi dan populasi berkurang. Kupu-kupu Raja di  timur pegunungan Rockies bermigrasi ke Meksiko setiap musim gugur dari Amerika Serikat dan Kanada. Puluhan ribu sering mendarat di satu pohon di perjalanan mereka ke selatan. Tapi seperti setiap tahun berlalu, populasi mereka menurun, terutama karena perusakan habitat. Baru 20 tahun yang lalu, satu miliar raja membuat perjalanan ke Meksiko dari AS atau Kanada. Jumlah mereka sekarang telah anjlok lebih dari 90 persen. Akibatnya, para ilmuwan telah mempelajari perilaku flutterers oranye dan hitam, biologi dan lingkungan mereka, mencoba untuk menemukan cara untuk meningkatkan populasi mereka 

kupu kupu raja
Kupu kupu Raja (Gb.JHVE)

Para ilmuwan prihatin terutama dengan penghancuran tanaman milkweed yang menjadi tempat dari kupu-kupu ini. Para peneliti mengatakan bahwa selama 15 tahun terakhir, jumlah tanaman milkweed di Midwest telah turun 58 persen, yang berkorelasi dengan penurunan 81 persen dari kupu-kupu raja. Studi juga menunjukkan bahwa penggunaan herbisida glyphosate menghancurkan telur raja sampai deposit kupu-kupu pada setiap tanaman milkweed. Selain itu, peningkatan penanaman rekayasa genetika glyphosate-toleran jagung dan kedelai yang menyebabkan berkurangnya populasi tumbuhan milkweed

No comments:

Post a Comment