Pendidikan Sains Aplikatif, Matematika Menarik dan Karya Ilmiah

Dasar dan Contoh Karya Ilmiah : Ekstraksi DNA Bawang

Latar Belakang
Proses ekstraksi DNA sel merupakan proses dasar dalam penelitian untuk banyak prosedur laboratorium di bidang bioteknologi. Ilmuwan harus mampu memisahkan DNA dari zat yang tidak diinginkan dari sel yang cukup lembut sehingga DNA tidak rusak.

Pada percobaan ini di gunakan tumbuhan bawang, hal ini disebabkan bawang memiliki kadar pati yang rendah, yang memungkinkan DNA yang akan terlihat dengan jelas. Garam melindungi ujung fosfat negatif DNA, yang memungkinkan ujung datang lebih dekat sehingga DNA dapat mengendap dari larutan alkohol dingin. Deterjen menyebabkan membran sel untuk memecah dengan melarutkan lipid dan protein dari sel dan mengganggu obligasi yang memegang membran sel bersama-sama. Deterjen kemudian membentuk kompleks dengan lipid dan protein, menyebabkan mereka mengendap larutan.

Syarat dan Konsep
Dalan Penelitian ini perlu dipahami istilah-istilah berikut sebelum memulai percobaan:
Membran sel
Lipid
Protein
DNA
Endapan

Alat dan Bahan
Ethanol 95% .
Termometer
Plate.
Gelas ukur.
1000 mL gelas bekaer.
Corong.
Saringan
Tabung Reaksi
Freezer
Hot plate dengan penangas
Es Batu.
Sendok
Sabun pencuci piring  atau sampo
Garam meja, baik beryodium atau tidak beryodium
Air suling
Bawang besar
Blender dan pisau untuk memotong bawang.
Timer atau jam

Prosedur Penelitian
1. Siapkan dua penangas air, satu untuk suhu 55-60 ° C dan lain di isi dengan es batu dan air, sekitar 4 ° C. 

2. Dalam 250 mL gelas beaker (atau 1 cangkir), tambahkan 10 mililiter (ml) (1 sendok makan) deterjen pencuci piring cair atau sampo dan satu  1/4 sendok teh (1,5 gram) garam meja.

3. Tambahkan air suling ke gelas kimia untuk hingga volume akhir 100 mL. Larutkan garam dengan mengaduk perlahan untuk menghindari berbusa.

4. Potong satu bawang besar dengan pisau kemudian blender dan dimasukkan ke dalam 1000 ml gelas beaker 

5. Tuangkan 100 ml larutan pada langkah 3 ke dalam  bawang potongan bawang yang telah di blender tersebut. Deterjen cair menyebabkan membran sel untuk memecah dan melarutkan lipid dan protein dari sel dengan merusak ikatan yang mengikat membran sel bersama-sama. Deterjen berfungsi untuk mengendapkan lipid dan protein dari larutan. Garam meja (NaCl) memungkinkan asam nukleat untuk mengendapkan dari larutan etanol karena melindungi ujung negatif fosfat dari DNA, menyebabkan untai DNA untuk datang lebih dekat bersama-sama dan menyatu.

6. Masukan 1000 mL gelas larutan DNA tadi dalam penangas air panas pada suhu 55-60 ° C, seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini, selama 10-12 menit. 


7. Perlakuan panas melembutkan fosfolipid dalam membran sel dan mendenaturasi enzim DNAse, yang jika ada akan memotong DNA menjadi fragmen kecil sehingga tidak bisa diambil.

8. Dinginkan campuran dalam rendaman air es, sekitar 4 ° C, seperti yang ditunjukkan pada gambar , di bawah ini, selama 5 menit. Pada proses ini, tekan campuran DNA bawang tersebut terhadap sisi gelas dengan punggung sendok. Langkah ini memperlambat kerusakan DNA.



9. Saring campuran dengan saringan kopi atau teh . Ketika proses menyaring campuran bawang ini diusahakan supaya busa dari masuk ke filtrat. 

10. Keluarkan larutan DNA bawang ke dalam tabung reaksi kurang lebih sekitar 5 ml. Larutan dapat disimpan dalam lemari es selama sekitar satu hari sebelum digunakan dalam langkah-langkah berikut. 

11. Ambil larutan etanol 95% dingin dari freezer dan menambahkannya ke dalam tabung reaksi untuk membuat lapisan etanol di atas sekitar 1 sentimeter (cm). Untuk hasil terbaik, etanol harus sedingin mungkin. Etanol dapat ditambahkan ke dalam larutan 

12. DNA tidak larut dalam etanol. Ketika etanol ditambahkan ke campuran, semua komponen dari campuran, kecuali DNA, tinggal di larutan sementara DNA mengendap keluar ke lapisan etanol. Larutan didiamkan selama 2-3 menit maka akan timbul DNA putih mengendap ke dalam lapisan etanol. 

13. DNA yang terbentuk bisa diambil dengan gigi atau pipet atau batang apa pengaduk bengkok yang bisa mengambil DNA tersebut

No comments:

Post a Comment