Pendidikan Sains Aplikatif, Matematika Menarik dan Karya Ilmiah

Aplikasi kimia : Cara Membuat Minyak Goreng Skala Industri

Latar Belakang
Minyak goreng terdiri dari minyak nabati yang dapat dimakan dan berasal dari buah zaitun, kacang, dan bunga matahari. Minyak goreng berbentuk cair pada suhu kamar, minyak goreng kadang-kadang ditambahkan selama persiapan makanan olahan. Minyak goreng juga digunakan untuk menggoreng makanan dan untuk membuat saus salad.
Cara membuat Minyak Goreng skala industri
Minyak Goreng (gb.kompasiana.com)
Orang-orang di berbagai daerah mulai memproses minyak nabati ribuan tahun yang lalu, dengan memanfaatkan apapun bahan makanan yang mereka punya di tangan untuk mendapatkan minyak untuk berbagai keperluan memasak. Masyarakat awal belajar menggunakan matahari, api, atau oven untuk memanaskan produk tanaman berminyak sampai tanaman memancarkan minyak yang kemudian bisa dikumpulkan. Cina dan Jepang memproduksi minyak kedelai pada awal tahun 2000 SM, Sementara di Eropa selatan mulai memproduksi minyak zaitun pada 3000 SM. Di Meksiko dan Amerika Utara, kacang dan biji bunga matahari yang dipanggang dan dipukuli menjadi pasta sebelum direbus dalam air, kemudian minyak yang naik ke permukaan kemudian minyak diambil. 
orang Afrika juga memarut dan memukul mukul biji sawit dan daging kelapa yang kemudian direbus kemudian menghasilkan pulp, memisahkan minyak panas dari air. baru-baru ini beberapa minyak jenis baru tersedia, seiring ditemukannya teknologi ekstraksi telah meningkat. Minyak jagung pertama kali tersedia pada tahun 1960. Minyak kapas, minyak biji semangka, minyak biji anggur, dan lain-lain yang sekarang sedang dianggap sebagai cara untuk meningkatkan pemanfaatan biji, yang sampai saat ini dianggap sebagai sampah.

Bahan baku
Rata-rata minyak goreng dalam botol saat ini mengandung minyak nabati, tanpa aditif, pengawet, atau perasa khusus. Minyak berasal dari berbagai bagian tanaman, dalam banyak kasus dari apa yang biasa disebut biji (termasuk bunga matahari, biji sawit, safflower, kapas, wijen, dan minyak biji anggur) atau kacang-kacangan (termasuk kacang tanah, kedelai, almond, dan minyak walnut). Beberapa kasus khusus melibatkan hanya dengan memeras minyak dari daging buah tanaman. Misalnya, minyak kelapa berasal dari daging putih kelapa, minyak kelapa sawit dari pulp dan buah kelapa, dan minyak zaitun dari daging buah zaitun segar. 

Proses Industri
Beberapa minyak nabati, seperti minyak zaitun, kacang tanah, dan beberapa minyak kelapa dan bunga matahari, menggunakan tekanan dingin. Metode ini menghemat proses pengolahan, bewarna jernih, menghasilkan minyak beraroma yang cocok untuk beberapa kebutuhan memasak. Namun, sebagian besar sumber minyak, tidak cocok untuk metode tekan dingin ini, karena akan meninggalkan banyak elemen yang tidak diinginkan dalam minyak, misalnya menyebabkan ia menjadi berbau, terasa pahit, atau berwarna gelap. Minyak ini mengalami banyak langkah luar ekstraksi hanya untuk menghasilkan minyak hambar,jernih, dan stabil.
Cara Membuat Minyak Goreng Skala Industri
Diagram pembuatan minyak goreng skala industri

Pembersihan dan penggilingan
1. Biji minyak akan masuk  melewati magnet untuk menghilangkan kotoran logam sebelum dikupas dan dilangkan kulitnya, atau dibersihkan dari semua benda asing. Misalnya untuk biji kapas, biji harus bersih dari kapas dan kulitnya. Untuk jagung, kernel harus menjalani penggilingan untuk memisahkan kuman.

2. Biji tanpa kulit atau kacang kemudian ditumbuk menjadi partikel kasar untuk memberikan permukaan yang lebih luas untuk ditekan. Rol beralur mekanik atau palu menghancurkan bahan dengan konsistensi yang tepat. Tepung kasar tersebut kemudian dipanaskan agar minyak dapat keluar. Sementara mesin memungkinkan lebih banyak minyak ditekan keluar, pengotor juga ditekan untuk dipisahkan keluar dari minyak, dan ini harus dibuang sebelum minyak dinyatakan aman digunakan

Tekanan
3. Tepung kasar dipanaskan kemudian diproses terus menerus di bagian sekrup tekan, tekanan semakin ditingkatkan seiring berjalannya tepung kasar melalui barel berlubang. Tekanan umumnya meningkat dari 68.950 ke 20,6850 kilopascal sehingga minyak diperas keluar dari slot di barel, di mana ia dapat dipulihkan.

Mengekstraksi tambaham minyak dengan pelarut
4. Kedelai biasanya tidak ditekan sama sekali sebelum ekstraksi pelarut, karena kedelai memiliki minyak yang relatif kecil, tetapi sebagian besar biji minyak lebih banyak minyak ditekan dan pemberian pelarut. Setelah minyak diambil dari screw press, adonan sisa minyak dalam proses tekan di perlakukan kembali dengan ekstraksi pelarut untuk mencapai hasil yang maksimal. Sebuah hidrokarbon yang mudah menguap (paling sering heksana) digunakan melarutkan minyak dari adonan, minyak dipisahkan dengan pelarut melalui proses penyulingan untuk memisahkan pelarut.  "Blaw-Knox Rotocell" biasa digunakan untuk memenuhi tuntutan industri minyak kedelai Amerika Serikat. Dalam menggunakan mesin ini, serpihan makanan dikirim melalui sel berbentuk baji dari kapal silinder. Pelarut kemudian melewati benda-benda tersebut yang akan dikumpulkan di bagian bawah. 

Menghilangkan pelarut
5. Sembilan puluh persen dari pelarut yang tersisa dalam minyak diekstraksi dengan di uap kan, sedangkan yang lainya dikumpulkan untuk digunakan kembali. Sisanya diambil dengan menggunakan kolom stripping. Minyak direbus dengan uap, dan heksana lebih ringan mengapung ke atas. Seperti mengembun kemudian dikumpulkan.

Pemurnian minyak
6. Minyak berikutnya dimurnikan untuk menghilangkan warna, bau, dan kepahitan. Pemurnian terdiri dari pemanasan minyak antara 107 dan 188 derajat Fahrenheit (40 dan 85 derajat Celsius) dan pencampuran zat alkali seperti natrium hidroksida atau natrium karbonat. Bentuk sabun dari asam lemak yang tidak diinginkan dan aditif basa bias dihilangkan dengan centrifuge. Minyak selanjutnya dicuci untuk menghilangkan sisa sabun dan kemudian dikeringkan.

7. Minyak juga dipisahkan dari molekul kecil penggangu dengan memperlakukan mereka dengan air dipanaskan sampai antara 188 dan 206 derajat Fahrenheit (85 dan 95 derajat Celsius), uap, atau air dengan asam. getah, yang kebanyakan fosfatida, mengendap, dan ampas dibuang oleh centrifuge.

8. Minyak yang akan dipanaskan (untuk digunakan dalam memasak) kemudian diputihkan dengan disaring menggunakan, karbon aktif, atau tanah liat diaktifkan yang menyerap bahan berpigmen tertentu dari minyak. Sebaliknya, minyak yang akan menjalani pendinginan cepat (karena memang ditujukan untuk misalnya pembuatan salat) dan disaring untuk menghilangkan lilin. Prosedur ini memastikan bahwa minyak tidak akan memperkuat sebagian di kulkas.

9. Akhirnya, minyak tersebut dihilangkan baunya. Dalam proses ini, uap melewati minyak panas di ruang hampa di antara 440 dan 485 derajat Fahrenheit (225 dan 250 derajat Celcius), sehingga memungkinkan rasa dan bau komponen volatil untuk menyaring dari minyak. Biasanya, asam sitrat ditambahkan 0,1 persen ke minyak setelah deodorisasi untuk menonaktifkan sisa logam yang mungkin menyebabkan oksidasi dalam minyak dan karenanya memperpendek keawetan minyak tersebut

Packing minyak
10. Minyak sepenuhnya diproses kemudian diukur dan dituangkan ke dalam wadah bersih, biasanya botol plastik untuk minyak dalam negeri untuk dijual di supermarket, botol kaca untuk impor atau minyak dalam negeri untuk dijual di toko-toko khusus, atau kaleng untuk impor (minyak biasanya zaitun) .

No comments:

Post a Comment