Pendidikan Sains Aplikatif, Matematika Menarik dan Karya Ilmiah

Inilah 10 Peneliti Muda Dengan Penemuan Brilian Tahun 2015

Baru-baru ini situs terkenal popsci memberikan penghargaan kepada para ilmuwan dan ahli teknik muda terbaik yang telah berjasa dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan teknik baru untuk umat manusia, berikut merupakan nama-nama ilmuwan muda (usia dibawah 40 tahun) yang menrima penghargaan tersebut

10. Maryam Shanechi 
Maryam Shanechi mempelajari sistem komunikasi nirkabel untuk digunakan secara luas. Sekarang dia menyelidiki jaringan yang jauh lebih kompleks yaitu miliaran neuron yang membentuk otak manusia. Shanechi adalah neuroengineer kelahiran Iran yang sekarang bekerja di University of Southern California, sedang mencoba untuk memecahkan kode saraf untuk mengembangkan mesin antarmuka otakyang lebih baik.

10 Ilmuwan Muda Dengan Penemuan Brilian tahun 2015 (1)
Maryam Shanechi (Foto www.engineering.cornell.edu)
  
9. Bhaskar Krishnamachari
Ketika Bhaskar Krishnamachari pindah ke Los Angeles, ia tidak menghabiskan banyak waktu berpikir tentang mobil. Tapi satu hari suram, ia mendengar sebuah laporan berita tentang tabrakan beruntun 194 mobil. Kabut dijalanan begitu tebal, sehingga pengemudi tidak bisa melihat dan kecelakaan pun terjadi. Krishnamachari berpikir Bencana yang bisa dihindari, jika hanya mobil bisa berbicara satu sama lain.
10 Ilmuwan Muda Dengan Penemuan Brilian tahun 2015 (1)
Bhaskar Krishnamachari (Foto : http://ee.usc.edu)

8. David Kipping
Di sekolah pascasarjana, David Kipping adalah pendaki di pegunungan Himalaya saat, menatap ke langit, dia berpikir tentang bagaimana exoplanets ditemukan dengan mendeteksi perubahan kecerahan saat lewat di depan sebuah bintang. Bagaimana sebuah exoplanet terpengaruh oleh bulan, ia bertanya-tanya? Usahanya untuk jawaban menuntunnya untuk merintis bidang studi baru

10 Ilmuwan Muda Dengan Penemuan Brilian tahun 2015 (1)
David Kipping (Foto : Harvard.academia.edu)

7. Alper Bozkurt
Pada tahun 2009, Alper Bozkurt pergi untuk melihat sebuah film animasi yang memperlihatkan anjing berbicara. Alper merupakan seorang insinyur listrik di North Carolina State University, ia telah mengembangkan instrumen untuk mengendalikan kecoa untuk misi pencarian dan penyelamatan. Tapi film memberinya ide baru: Bagaimana kalau dia diadaptasi karyanya untuk anjing?

10 Ilmuwan Muda Dengan Penemuan Brilian tahun 2015 (1)
Alper Bozkurt (foto : ece.ncsu.edu).

6. Alex Halderman
Pada tahun 2010, District Columbia memutuskan untuk menguji sistem absensi pemilih online. Sehingga pejabat pelenggara pemilu mengajak dan menantang publik untuk melakukan yang terbaik untuk hack. Ini adalah undangan bagi Alex Halderman, seorang ahli keamanan komputer di University of Michigan, tertantang untuk ikut. "Tidak setiap hari kita diundang untuk hack ke komputer pemerintah tanpa pergi ke penjara," katanya.

10 Ilmuwan Muda Dengan Penemuan Brilian tahun 2015 (1)
Alex Halderman (Foto : jhalderm.com)

5. Arianne Cease,
Pada tahun 2005, Arianne Cease adalah relawan Peace Corps, di Senegal ketika bencana melanda sebuah desa pedesaan kecil nya diserang oleh belalang dan belalang lain menghancurkan panen satu tahun dan pasokan makanan desa. "Seluruh desa ditutupi dengan belalang," kenangnya. "Mereka makan bahkan kulit dari pohon-pohon." Kawanan serangga secara teratur menyapu di seluruh dunia, menyebabkan miliaran dolar dalam kerugian tanaman. Semprotan pestisida tampaknya tidak membantu. Kemudian dia meninggalkan Senegal, untuk mencari sesuatu yang akan bisa membantu mengusir belalang tersebut.

Cease dan Penelitianya (foto : asunow.asu.edu)
Selengkapnya

4. Jonathan Pruitt 
Jonathan Pruitt banyak menghabiskan waktunya di gurun dan hutan untuk mengamati kehidupan sosial dari koloni dan rumah laba-laba. Seperti manusia, hewan arakhnida tertentu memiliki kepribadian yang berbeda-beda, ada beberapa yang jinak, dan ada beberapa yang agresif. Pruitt, seorang ahli ekologi perilaku di University of Pittsburgh, meneliti bagaimana sifat-sifat sosial mempengaruhi kelangsungan hidup. Temuanya memberikan bukti pertama bahwa individu di alam liar kadang-kadang mengorbankan kelangsungan hidup genetik mereka sendiri demi kelompok, topik perdebatan hangat di kalangan ahli biologi selama 40 tahun. Meskipun model evolusi menyarankan bahwa seleksi kelompok tersebut harus terjadi, tidak ada yang ditemukan bukti kuat.
Jonathan Pruitt (foto : wpfc.net)
Selengkapnya
3. Athryn Whitehead 
Tubuh manusia adalah wilayah sulit untuk ditaklukkan, bahkan untuk obat: Banyak obat harus masuk ke aliran darah, melewati sistem kekebalan tubuh, dan tiba di lokasi yang tepat dalam sel yang ditunjuk. Itu sebabnya Kathryn Whitehead, seorang insinyur kimia di Universitas Carnegie Mellon, sedang mencari kendaraan yang sempurna yaitu nanopartikel yang dapat menjadikan terapi baru langsung ke mana mereka paling dibutuhkan.
Athryn Whitehead (foto : cmu.edu)
Selengkapnya

2. Zev Gartner Membangun Jaringan Seperti Kancing Lego 
Sebagai mahasiswa pascasarjana kimia, Zev Gartner menghadiri kelas biologi yang mengubah karirnya. Di situlah ia belajar bahwa sel-sel cara secara fisik diatur dalam jaringan dapat mengubah bagaimana mereka berperilaku-dan apakah mereka menjadi ganas. "Konsep itu sangat menarik," katanya. Gartner sekarang membangun jaringan di lab di University of California di San Francisco, di mana dia seorang ahli biologi kimia. Dengan lebih akurat mereproduksi bagaimana sel-sel tumbuh dalam tubuh, ia berharap untuk mempelajari mengapa struktur jaringan sangat penting untuk kesehatan manusia.

Zev Gatrner (Foto : tetrad.ucsf.edu)
Selengkapnya

1. JACK GILBERT 
Jack Gilbert tertarik di mikrobiologi karena es krim. Sebuah perusahaan makanan menyewanya untuk mencari zat untuk membuat makanan penutup beku yang halus, tugas yang melibatkan pelajaran bakteri Antartika. "Itu tugas yang benar-benar mulia!" Dia bercanda. Gilbert sekarang merupakan seorang ahli mikrobiologi di Argonne National Laboratory dan University of Chicago, dia mempelajari sampel bakteri dari semua jenis ekosistem baik indoor dan outdoor rangka untuk lebih memahami peran unik mereka. "Saya ingin penelitian yang saya lakukan untuk mempengaruhi cara kita mengelola planet ini," kata Gilbert.

Jack Gilbert (Foto : arete.uchicago.edu)
Selengkapnya

No comments:

Post a Comment