Pendidikan Sains Aplikatif, Matematika Menarik dan Karya Ilmiah

12 Hal Utama Yang Menyebabkan Pemanasan Global (Global Warming)

Pemanasan global adalah masalah besar bagi manusia dimuka bumi ini, masalah ini telah menjadi perbincangan di seluruh dunia. Kita harus memelihara alam, mencintai alam, oleh karena itu kita harus peduli terhadap permasalahan yang ada dialam, kita harus tanggap dengan permasalahan dialam dan segera bisa menganalisa dan menanganinya sebelum terlambat

Apa itu pemanasan global?
Pemanasan global, dapat didefinisikan sebagai peningkatan suhu udara, suhu samudera bumi dan perubahan keseluruhan di atmosfer bumi termasuk kenaikan permukaan air laut dan  mencairnya salju, pengaruh pemansan global ini berbeda dari daerah ke daerah di seluruh dunia. Penyebabnya adalah karena peningkatan efek rumah kaca terutama yang dihasilkan dari polusi udara, dan kegiatan lain seperti emisi gas rumah kaca yang dihasilkan oleh aktivitas manusia terutama proses industri dan transportasi.



Apa itu efek rumah kaca?
Menurut, IPCC (Intergovernmental Panel on Climate change) "Gas rumah kaca secara efektif menyerap radiasi panas infra-merah yang dipancarkan oleh permukaan bumi, oleh udara karena banyak gas maka radiasi tersebut dipancarkan kembali oleh awan. sehingga radiasi tersebut di pancarkan ke atmosfer ke semua sisi. Dengan demikian, gas rumah kaca memerangkap panas dalam sistem permukaan troposfer. 

Berikut adalah 12 penyebab utama pemanasan global:

1. Meningkatnya konsentrasi Karbon Dioksida
Konsentrasi CO2 di atmosfer meningkat sekitar tiga puluh persen, Manusia sendirilah yang telah meningkatkan peningkatan suhu tersebut, sebanding dengan kenaikan pembakaran bahan bakar fosil, untuk pembangkit listrik, transportasi, dan pemanasan, dan juga pembuatan semen, diperkirakan bahwa bumi akan segera mencapai konsentrasi karbon dioksida yang belum terlihat di bumi dalam 50 juta tahun terakhir, yang akhirnya mengarah ke perubahan suhu permukaan rata-rata bumi, yang benar-benar membuktikan sesuatu yang mematikan bagi kehidupan manusia.

Asap dari cerobong pabrik
Karbon dioksida dari asap pabrik menyumbang utama pemansan global (Gb.Barbourians/Flickr)
2. Penipisan Lapisan Ozon
Meningkatkan kadar ozon di stratosfer di atas Antartika, adalah hasil dari proses kimia yang kompleks. Kembalinya Matahari pada akhir musim dingin memicu reaksi fotokimia yang menyebabkan kerusakan ozon di stratosfer.
Seperti yang dilaporkan diatas kutub utara telah terjadi penurunan lapisan ozon tahunan secara bertahap selama tahun 1990-an. Perubahan lapisan ozon telah menyebabkan munculnya pelarangan penggunaan CFCs tertentu dari produksi industri, hancurnya lapisan besar ozon di stratosfer di atas Antartika saat ini belum terlihat perbaikan apapun sampai saat ini
.
Lubang ozon
Warna Biru merupakan Lapisan Ozon yang Rusak (Gb. NASA/Flickr)
3. Penggundulan Hutan
Pemanfaatan hutan untuk bahan bakar (baik kayu, arang dan produk gaya hidup lainnya) adalah salah satu penyebab deforestasi atau penggundulan hutan. Dalam upaya memuaskan diri kita sendiri, untuk kayu dan produk lainnya, dan terutama habitat dan membuka lahan pertanian, kita memotong hutan yang tidak pertanda baik dan juga menyebabkan penurunan curah hujan. Hutan yang sangat secara alami ramah untuk kita, hutan membersihkan udara karena mereka bertindak sebagai filter alami menghapus dan menyimpan karbon dioksida dari atmosfer, dan deforestasi ini melepaskan sejumlah besar karbon, serta mengurangi jumlah penangkapan gas karbon di bumi.

Pengrusakan hutan
Pengrusakan Hutan Penyumbang Glbal warming  (GbThreath to democracy/Flickr)
4. Metana Dan Nitrogen Oksida dari Emisi Pertanian, Menumpuknya metana di kutub utara Dan Pabrik
Metana adalah salah satu gas rumah kaca, yang menyebabkan pemanasan global. Ketika bahan organik dipecah oleh bakteri dalam kondisi kekurangan oksigen seperti dalam bidang pertanian, menghasilkan metana. Proses ini juga terjadi di usus hewan herbivora, dan dengan meningkatnya jumlah produksi ternak, tingkat metana dilepaskan ke atmosfer meningkat. Sumber lain dari metana adalah metana klatrat, suatu senyawa metana dalam jumlah besar yang terperangkap dalam struktur kristal es. Metana lolos dari dasar laut Arktik, laju pemanasan global meningkat.

Bahaya dari metana
Demo bahaya dari gas metana (Gb.tamthi/flickr)
5. Adanya Aerosol di Udara
Aerosol atmosfer mampu mengubah iklim dalam dua cara. Pertama aerosol menyebarkan dan menyerap radiasi matahari dan infra-merah, yang kedua mungkin mengubah sifat mikro-fisik dan kimia dari awan. Hal ini dapat dijelaskan sebagai berikut, hamburan radiasi matahari bertindak untuk mendinginkan planet, sedangkan penyerapan radiasi matahari oleh aerosol menghangatkan udara langsung dan bukan dari penyerapan sinar matahari dari permukaan bumi. Kontribusi manusia terhadap jumlah aerosol di atmosfer mengambil banyak bentuk, seperti, pembakaran biomassa menghasilkan kombinasi tetesan organik. Emisi gas buang dari transportasi menghasilkan polutan yang baik aerosol langsung, atau dikonversi oleh reaksi kimia di atmosfer untuk membentuk aerosol.
Aerosol dari gunung merapi
Aerosol dari gunung merapi (Gb NASA Goddard photo/flickr)
6. Kenaikan Permukaan Air Laut
Kenaikan permukaan air laut merupakan hasil peleburan dari dua lapisan es raksasa di Antartika dan Greenland sebagaimana yang diteliti oleh para ilmuwan. Namun, banyak negara di seluruh dunia akan mengalami efek dari kenaikan permukaan laut, yang bisa mengakibatkan jutaan orang kehilangan tempat tinggal.
Maladewa salah negara sudah mencari rumah baru akibat naiknya permukaan air laut. Mayoritas orang Amerika yang tinggal di negara-negara pantai, menghadapi dampak besar akibat pemanasan global. Air laut mengembang, mengambil lebih banyak ruang di laut dan menyebabkan peningkatan surplus permukaan air dan juga mencairnya es di atas tanah, yang kemudian menambahkan air ke laut.

Kenaikan permukaan air laut
Kenaikan Permukaan Air laut (Gb.go_greener_oz/flickr)
7. Ledakan Matinya Plakton Akibat Menghangatnya Suhu Air Laut
Beberapa singa laut, bulu babi, tempat tumbuh rumput laut, dan populasi ikan, tampaknya akan punah karena kehilangan plankton, penurunan populasi singa laut, menyebabkan paus pembunuh memakan terlalu banyak berang-berang laut, menyebabkan ledakan landak, yang menyebabkan hilangnya dari berbagai populasi ikan.

Plakton di laut
Plakton di laut (Gb.Pete weis/Flickr)
8. Uap Air
Uap air di atmosfer akan meningkat akibat pemanasan yang disebabkan karbon dioksida. Dua-pertiga dari panas yang terperangkap oleh gas rumah kaca yang terkandung dalam uap air, dan sebagai suhu rata-rata di planet akan naik, yang akan menyebabkan jumlah uap air naik, menyebabkan hujan tidak waktunya yang selanjutnya dapat menyebabkan bencana alam lainnya seperti banjir.

Uap air dari kawah gunung
Uap Air dari kawah gunung (Gb.inkknife_2000 /flickr)
9. Bintik Matahari
Bintik matahari adalah bercak gelap di permukaan matahari yang menghalangi plasma panas matahari. Peningkatan aktivitas matahari menyebabkan perubahan tingkat radiasi surya bumi, sehingga menyebabkan siklus pemanasan jangka pendek. Sekitar bintik matahari terdapat bidang kecil yang terang yang dikenal sebagai facula. Bidang ini memberikan lebih besar radiasi dari radiasi normal, dan bidang ini lebih kuat daripada bidang yang gelap yaitu bidang yang dingin. Ini berarti bahwa energi total rata-rata selama 30 hari rotasi mengitari matahari akan meningkat, yang memberikan banyak  pengaruh lain setelahnya
Bintik matahari
Bintik matahari (Gb.NASA Godard)
10. Pembakaran Bahan Bakar fosil
Setiap kali bahan bakar fosil dibakar, tingkat karbon dioksida di atmosfer meningkat. Seperti kita ketahui karbon dioksida menyerap energi infra-merah yang dipancarkan dari permukaan bumi, mencegah dari kembali ke ruang angkasa. Mesin mobil mengeluarkan karbon dari pembakaran bensin untuk menyalakan mobil, truk, dan alat transportasi lainnya. Pembangkit listrik membutuhkan, batubara merupakan produsen terbesar emisi karbon dioksida, karena itu negara-negara di seluruh dunia ingin beralih ke pembangkit listrik tenaga nuklir.

Asap Pada Knalpot Mobil
Asap Pada Knalpot Mobil (Gb.Eutrophication&hipoxia/Flickr)
11. Aktivitas Tambang
Pertambangan minyak, batu bara dan produk mineral lainnya yang menyebabkan metana dalam tanah keluar, gas rumah kaca, keluar dari bumi. Merusak tanah, gas yang berada dalam bumi membuat jalan mereka ke luar lingkungan.
Salah aktivitas pertambangan
Salah aktivitas pertambangan (Foto : Andreass/Flickr)
12. Peningkatan Populasi Penduduk Dunia
Karena penduduk di Bumi meningkat, maka makanan, kebutuhan dasar lainnya juga meningkat. Pupuk kandang dari ternak, memberikan kontribusi untuk meningkatnya gas metana. Penebangan hutan untuk membuat ruang untuk perumahan dan bangunan lainnya menyumbang 11-12% dari emisi karbon.
Peningkatan populasi penduduk dunia
Peningkatan populasi penduduk dunia (Gb.Mattlemmon/Flickr)



No comments:

Post a Comment