Pendidikan Sains Aplikatif, Matematika Menarik dan Karya Ilmiah

Penjelasan Ilmiah di Balik Layang Layang Bisa Terbang

Mungkin diantara dari kita pasti pernah menerbangkan layang-layang, Mungkin juga sebagian dari kita pada saat pertama kalinya menerbangkan layang-layang, layang layang tersebut tidak bisa terbang. Bahkan setelah kita telah mendapatkan membuat layang-layang terbang, dibutuhkan banyak keterampilan untuk menjaga layang-layang di udara dalam mengubah pola angin dan melakukan manuver seperti naik cepat, turun cepat cepat dan memotong layang-layang orang lain.

Pada artikel ini, akan di jelaskan kepada kita ilmu terbang layang-layang, dengan harapan bahwa pengetahuan berbagai kekuatan fisik yang terlibat dalam layang-layang dapat memberikan kita untuk bisa terampil lagi menaikan layang-layang hehe



Apapun yang terbang di udara dengan harapan berada diudara selama lebih dari beberapa detik akan mengalami hal-hal sebagai berikut antara lain gaya angkat aerodinamis, tarikan, gaya berat badan atau gravitasi dan gaya dorong, yang semuanya disediakan oleh faktor yang berbeda. Untuk sebuah objek yang tetap di udara, itu harus dijaga keseimbangan yang rapi antara kekuatan-kekuatan ini. Mereka bekerja pada segala sesuatu dengan cara yang sama, terlepas dari ukurannya, mulai dari Boeing airbus raksasa ataupun untuk sesuatu yang kecil dan ringan seperti layang-layang.

Banyak dari kita (kecuali kutu buku fisika) mungkin tidak menyadari bahwa, seperti roket dan pesawat terbang, ada fase yang berbeda dari terbang, layang-layang juga demikia. Tahap-tahap yang berbeda pelepasan, peluncuran, menaik dan penjelajahan, meskipun mereka tidak jelas seperti dalam penerbangan pesawat terbang atau roket.

Pelepasan dan Peluncuran
Untuk mendapatkan layang-layang di udara, pertama-tama, Kita perlu memberikan layang-layang dengan cukup angkatan untuk melawan beratnya sendiri. Meskipun ada banyak faktor (misalnya, bentuk layang-layang, gerakannya di udara, kualitas udara, dll) yang mempengaruhi jumlah angkatan yang dihasilkan dilayang-layang, penyumbang utamanya adalah kecepatan udara yang masuk dengan layang-layang. Selain itu desain layang-layang membantu juga, jika kita perhatikan, mereka terbuat dari bahan yang sangat ringan (tapi kaku) dan memiliki aksesoris minimal (dalam bentuk tipis, jari-jari kayu) yang menyertainya. bentuknya juga efisien (dengan sudut terkemuka runcing) untuk membantu mereka membagi udara mendekat.


Pada hari yang berangin, setelah menyuruh teman kita untuk memegang layang-layang ke arah angin, Kita akan memberikan layang-layang beberapa kecepatan awal sebelum melepaskannya. Sekarang, semua yang perlu kita lakukan adalah memberikan layang-layang tarikan sedikit untuk mengangkatnya di udara. Pada hari-hari yang tidak berangin, meskipun, teman kita mungkin harus bergerak mundur sedikit untuk mendapatkan layang-layang terbang. Berlari dengan layang-layang juga membantu untuk menciptakan 'angin buatan' yang mendorong layang-layang naik. Namun, setelah dilepas, Kita (dan teman kita) tidak perlu lari untuk memberikan kecepatan pada layang-layang, karena kecepatan angin biasanya meningkat dengan meningkatnya ketinggian, yang pada gilirannya memberikan cukup angkatan untuk menjaga layang-layang naik di udara.



Naik dan Menjelajah
Setelah layang-layang telah berhasil diluncurkan, itu akan terus naik ke langit dengan bantuan timing yang tepat, menarik tali sebelum layang-layang menurun dari ketinggian umumnya. Pada saat layang-layang menjelajah diatas, semua kekuatan dan torsi yang bekerja pada layang-layang harus seimbang. Jika keseimbangan yang terganggu, maka layang-layang akan mulai bergerak, turun atau tenggelam kebawah sampai keadaan kembali seimbang. Misalnya, ketika kita menarik benang kontrol, kecepatan meningkatkan layang-layang sedikit, yang menyebabkan naik, akibatnya membuat layang-layang semakin menaik. Demikian pula, ketika kita melepaskan tali sedikit, layang-layang kehilangan ketinggian karena meningkatnya berat benang dan turun kebawah sampai layang-layang tersebut ditarik kembali dengan menarik-narik tali.

Di beberapa negara (seperti Indonesia, Malaysia, India), orang bermain layang-layang 'Memotong' orang lain 'dengan memotong benang kontrol mereka dengan benang dari layang-layang mereka. Untuk melakukan itu, seseorang pertama membawa layang-layang sendiri di dekat dengan orang lain begitu ketika kedua benang kendali mereka menyentuh, dan kemudian dengan cepat menarik di kontrol tali sendiri untuk memotong string lain, dengan demikian 'memotong' layang-layang mereka. Perhatikan bahwa string yang digunakan dalam layang-kontes seperti itu tidak tali layang-layang biasa, tetapi bukan terbuat dari bahan yang sangat abrasif dan karena itu tidak aman untuk digunakan oleh anak-anak.


Menerbangkan layang-layang dapat benar-benar menyenangkan, beberapa pengetahuan tentang fisika yang terlibat dalam terbangnya layang-layang pasti akan memberikan keunggulan sambil belajar bagaimana menguasai hobi yang menyenangkan ini

No comments:

Post a Comment