Pendidikan Sains Aplikatif, Matematika Menarik dan Karya Ilmiah

Ini Penjelasan Kenapa Kopi yang Mahal Berasal dari Kopi yang Tertelan Kemudian Keluar Melalui Buang Air Besar

Ada banyak jenis kopi di dunia, dan harganya dapat sangat bervariasi. Tapi jenis yang paling mahal salah satunya adalah yang telah tertelan dan keluar buang air besar. Apa yang membuat proses ini begitu istimewa? Jawabannya, karena biasanya dengan makanan dan minuman telah terjadi rekasi  kimia.

Kopi yang Telah Dicerna

1. Kopi luwak



Kopi luwak atau Civet Cofee mengacu pada biji buah kopi yang telah dimakan dan keluar melalui buang air besar hewan musang luwak kelapa Asia. Ini juga nama pasar untuk kopi yang terbuat dari biji tersebut. Sebuah kilogram Kopi biaya luwak tidak kurang dari $ 200, dan umumnya hargannya sekitar $ 700.

Buah kopi yang diumpankan ke musang atau luwak, nocturnal mamalia asli hutan tropis Asia dan Afrika. Musang luwak makan buah kopi, mencerna buah kopi tersebut, dan kemudian buang air besar. Hal ini diyakini bahwa proses pencernaan dari musang meningkatkan kualitas dan rasa dari biji kopi. Fermentasi terjadi di perut mereka. Produsen berpendapat bahwa proses ini meningkatkan biji kopi melalui dua proses:

1. Pemilihan; jika diberi kemungkinan, para musang hanya makan buah terbaik yang akan menghasilkan biji kopi terbaik
2. Fermentasi; enzim protease luwak ini meresap ke dalam biji, membuat peptida yang lebih pendek dan lebih banyak asam amino bebas, yang secara signifikan akan mengubah rasa.

Namun, meskipun klaim ini, penilaian obyektif beberapa rasa yang tersedia, karena proses produksi kopi melibatkan banyak langkah (pengumpulan, pemanggangan, penyimpanan dan pembuatan kopi), dan kesehatan luwak juga merupakan faktor penting yang dapat mengubah rasa.

2. Kopi Gajah


Sementara kopi luwak digunakan untuk menjadi pilihan yang paling mahal di luar sana, burung-burung gagak baru-baru ini mengambil Black Ivory Coffee jenis kopi yang dikonsumsi dan pada pembuangan air besar oleh gajah. Namun, sementara biaya lebih dari $ 1.100 per kilo, kopi hitam Gading memiliki ketersediaan yang sangat terbatas, yang dijual hanya di beberapa hotel mewah dan klub, di mana harganya mencapai $ 50 untuk satu cangkir. Tingginya harga produk tersebut sebagian besar disebabkan oleh tingginya jumlah buah kopi yang dibutuhkan untuk menghasilkan produk jadi: 33 kilogram (72 pon) dari buah kopi mentah menghasilkan 1 kilogram (2 pon) produk jadi. Sebagian besar biji tidak dapat dipulihkan karena mereka dikunyah oleh gajah.
Ada juga laporan dari proses serupa yang terjadi secara alami dengan rusa dan beberapa jenis burung.

Penjelesan Sains Tentang Masalah Ini


Sudah jelas bagi semua orang bahwa makan kopi dicerna harus berbeda dari makan kopi yan belum tercerna. Tapi bagaimana tepatnya bagaimana hal ini bisa mengubah rasa? Beberapa studi telah meneliti proses di mana asam lambung hewan dan enzim tersebut mencerna dan mem fermentasi biji kopi tersebut. Hal utama adalah bahwa kepahitan kopi sangat berkurang oleh enzim dalam perut luwak ini.(atau gajah). Sekresi ini juga membawa enzim proteolitik yang memecah protein biji.

Penelitian oleh ilmuwan makanan Massimo Marcone di Universitas Guelph di Ontario, menemukan bahwa ada, memang, perbedaan yang signifikan dalam rasa dan aroma dari kopi. kesimpulan utamanya adalah: Struktur protein telah diubah, mengurangi kepahitan dan berpotensi berdampak rasa.
senyawa volatil memiliki perbedaan yang signifikan dibandingkan dengan kopi biasa, menunjukkan ada perubahan rasa. Menurut penelitiannya, perubahan ini juga menghilangkan atau sangat mengurangi efek diuretik kopi.

Kontroversi dan kesejahteraan hewan

Meskipun apresiasi umum dan harga besar dibayar untuk gajah atau kopi luwak, ada juga kontroversi besar sekitar teknik ini. Sementara kopi dijual dengan harga yang sangat besar, kolektor di Filipina hanya mendapatkan sekitar $ 20 per kilogram.


Pada awalnya biji kopi luwak diambil dari kotoran luwak liar ditemukan di sekitar perkebunan kopi, Kemudian orang-orang mulai membangun "Pertanian luwak", membatasi puluhan ribu hewan untuk hidup di dalam deretan kandang. Mereka dipaksa makan, tidak sehat, dan hidup dalam kondisi yang sangat ekstrim. Ada juga masalah bahwa kebanyakan orang tidak tahu tentang ini - kesadaran umum sangat rendah mengenai kondisi di mana musang hidup.

'"Kondisi mengerikan, seperti kandang ayam", kata Chris Shepherd, direktur regional wakil dari LSM konservasi, TRAFFIC Asia Tenggara. "Musang yang diambil dari alam dan harus menanggung kondisi mengerikan. Mereka berjuang untuk tetap bersama-sama tapi mereka dipisahkan dan harus menanggung diet yang sangat miskin di kandang yang sangat kecil. Ada tingkat kematian yang tinggi untuk beberapa spesies musang, ada risiko konservasi nyata. Ini di luar kendali. Tapi tidak ada banyak kesadaran publik tentang bagaimana itu benar-benar dibuat. Orang perlu menyadari bahwa puluhan ribu musang sedang disimpan dalam kondisi ini. Ini akan menunda orang minum kopi  jika mereka tahu " '.

Jadi, jika Anda ingin mencicipi kopi indah ini, pastikan bahwa itu dipanen dari musang di alam liar, dan bukan dari peternakan luwak. Jangan menempatkan noda pada apa yang dinyatakan minuman lezat yang diperoleh secara kreatif.

No comments:

Post a Comment