Pendidikan Sains Aplikatif, Matematika Menarik dan Karya Ilmiah

Apa itu Aspirin

Aspirin (asam asetilsalisilat) diperkenalkan sebagai analgesik (agen penghilang rasa sakit) pada akhir abad kesembilan belas oleh ahli kimia di Bayer, sebuah perusahaan farmasi Jerman. Asam asetilsalisilat adalah prodrug dan ditransformasikan ke dalam tubuh menjadi salisilat, bentuk aktif obat. Salisilat juga bersifat antiinflamasi (yaitu mencegah pembengkakan dan fenomena yang berkaitan dengan pembengkakan yang terkait dengan trauma atau respons alergi).  
http://www.thoharianwarphd.com/2017/05/apa-itu-aspirin.html
Aspirin
Salisilat awalnya diisolasi dari kulit kayu willow putih (Salix alba), dari mana nama obat tersebut diturunkan. Memang, dokter Yunani kuno, terutama Hippocrates dan Dioscorides, menyarankan untuk mengunyah kulit pohon willow untuk menghilangkan rasa sakit.Meskipun aspirin terutama dipuji karena sifat analgesiknya, obat ini juga memiliki manfaat terapeutik lainnya yang sama pentingnya. Aspirin adalah agen antipiretik (pengurang demam) dan digunakan untuk mengurangi suhu tubuh yang tinggi. Sejak tahun 1980an aspirin telah diresepkan untuk pencegahan serangan jantung dan stroke. Studi terbaru menunjukkan bahwa aspirin dapat mencegah kanker usus besar.
Asam asetilsalisilat adalah asam lemah (pK a = 3,5) yang dapat diserap melewati lapisan mukosa lambung. Namun, sebagian besar obat diserap dari daerah atas usus halus. Begitu obat memasuki aliran darah, ia dihidrolisis menjadi asam asetat dan asam salisilat.
http://www.thoharianwarphd.com/2017/05/apa-itu-aspirin.html
Rumus kimia asetilsalisilat
Cara kerja salisilat yang paling banyak dikenal adalah penghambatan pembentukan prostaglandin. Prostaglandin adalah molekul 20-karbon yang memiliki rantai samping dengan berbagai tingkat kejenuhan dan oksidasi, disintesis dari asam lemak tak jenuh ganda dalam tubuh sebagai respons terhadap kerusakan jaringan. Pelepasan prostaglandin yang terlokalisasi sebagai respons terhadap cedera atau invasi oleh agen asing (antigen) menyebabkan aliran darah meningkat ke area yang terkena, dan stimulasi ujung saraf sensorik yang memediasi rasa sakit. Salisilat menghambat sintesis prostaglandin dengan mengikat siklooksigenase prostaglandin (enzim yang bertanggung jawab untuk mengubah asam lemak menjadi prostaglandin), sehingga menonaktifkan enzim.
http://www.thoharianwarphd.com/2017/05/apa-itu-aspirin.html
Hidrolisis asetilsalisilat
Aspirin adalah salah satu obat yang paling banyak digunakan di masyarakat modern. Aspirin paling sering digunakan untuk mengobati rasa sakit ringan sampai sedang atau untuk mengurangi demam. Karena efek anti-inflamasinya, aspirin diresepkan pada orang yang menderita kondisi peradangan sendi seperti rheumatoid arthritis dan osteoarthritis. Selain sifat antipiretik, anti-inflamasi, dan analgesiknya, aspirin juga diresepkan untuk pasien berisiko tinggi terkena serangan jantung atau stroke. Salisilat menghambat pembekuan darah dengan menghambat agregasi trombosit. Bila platelet menggumpal, pembekuan didorong dan aliran darah melalui pembuluh dan katup terhambat. Hasil stroke saat darah mengalir ke daerah otak diblokir. Aspirin menghambat enzim dalam membran trombosit yang bertanggung jawab atas pembentukan faktor agregasi trombosit, dan dengan demikian mengurangi risiko pembekuan darah. Enzim inhibisi juga dapat bertanggung jawab atas tindakan antikanker yang diimplikasikan aspirin. Temuan terbaru menunjukkan bahwa dosis aspirin secara teratur mengurangi risiko beberapa jenis kanker (terutama kanker usus besar). Meskipun para ilmuwan tidak tahu bagaimana aspirin mengurangi risiko kanker, mereka menduga hal itu dapat dikaitkan dengan efek anti-inflamasi dan kemampuannya untuk menghambat enzim yang diproduksi oleh beberapa sel kanker.
Tidak semua efek kesehatan aspirin bermanfaat. Pengobatan dengan salisilat dikaitkan dengan banyak efek samping yang merugikan, umumnya berkaitan dengan sistem gastrointestinal. Ulkus lambung dan perdarahan lambung dapat terjadi pada individu dengan aspirin dosis tinggi. Yang lebih mengkhawatirkan adalah terjadinya sindroma Reye pada anak-anak dengan penyakit virus seperti influenza atau cacar air yang telah diberi aspirin. Sindroma Reye adalah kondisi serius yang ditandai dengan muntah mendadak, sakit kepala hebat, dan, pada 20 sampai 30 persen kasus, kematian. Karena potensi risiko sindrom Reye pada orang muda diberikan aspirin, banyak dokter dan Food and Drug Administration (FDA) memperingatkan penggunaan salisilat pada anak di bawah usia enam belas tahun.

No comments:

Post a Comment