Pendidikan Sains Aplikatif, Matematika Menarik dan Karya Ilmiah

Percobaan Sains : Warna Nyala Api Logam

Membakar logam akan menghasilkan warna yang beraneka ragam tak terduga dan sangat mengagumkan, karena dalam uji nyala api sederhana akan menghasilkan bermacam macam warna. Nyala api berwarna biru, oranye, dan kuning cukup umum. Bagaimana dengan nyala hijau atau ungu? Bila kita sudah terbiasa dengan warna api sehari-hari, perubahan warna-warni seperti ini bisa sangat keren. Warna mengejutkan ini adalah hasil adanya logam tertentu dalam bahan pembakar. Berikut adalah beberapa bahan rumah tangga yang mengandung logam yang mudah dilihat dan dikenali dalam percobaan nyala api ini.

Alat dan Bahan
2 Stik es krim
Boraks
KNO3 atau Pupuk KCl
Piring gelas kecil untuk setiap bubuk yang diuji
Sumber api
Secangkir kecil air
Wadah air untuk memadamkan api
 Pengawasan orang dewasa


1. Tuang sedikit bubuk bahan kimia ke dalam masing-masing piring kecil. Celupkan satu ujung stik es krim ke dalam air untuk melembabkannya.
2. Celupkan es krim yang dibasahi ke dalam asam borat. Lambang ujung tongkat sepenuhnya.
3. Ini membantu meredupkan lampu di lab Anda sehingga warnanya lebih mudah dilihat. Nyalakan api dan letakkan stik es krim berlapis bubuk borakke dalam api. Pindahkan api di bawah stik untuk menemukan warna terbaik. Carilah warna  di bagian nyala api.
 4. Celupkan ujung stik es krim lainnya ke dalam air. Laburi ujungnya dengan bubuk KNO3 atau pupuk KCl
 5. Ikuti prosedur pada Langkah 3 untuk tes ini. Kita mungkin melihat beberapa nyala yang berbeda. Warna ini lebih sulit dilihat tapi ada di sana.

Pembahasan
Kegiatan ini disebut uji nyala api dan ini adalah prosedur nyata yang biasanya digunakan di laboratorium. Tujuannya adalah untuk mengidentifikasi unsur-unsur tertentu dalam suatu materi. Bila asam boraks ada di dalam api, kita mungkin memperhatikan bagian hijau terang dari nyala api. Meskipun kita mungkin melihatnya hanya sebentar tapi ada di sana. Warna hijau menunjukkan adanya unsur boron (B) yang Anda harapkan dalam asam borat. Pupuk KCl atau KNO3 menghasilkan api berwarna ungu. Ungu dikaitkan dengan karena adanya unsur potassium (K).

Warna spesifik elemen ini di katalogkan dalam spektrum emisi. Warna spektral emisi suatu elemen terjadi ketika elektron tertentu dalam atom tertarik ke tingkat energi yang lebih tinggi dan kemudian melakukan transisi dari tingkat itu ke keadaan energi normalnya. Dalam transisi ke bawah, energi dilepaskan sebagai foton cahaya pada panjang gelombang warna tertentu. Elemen yang tersembunyi tersebut terungkap dengan warna, dan berikut adalah tabel unsur kimia dengan nyala apinya



As
Arsenic
Biru
B
Boron
Hijau
Ba
Barium
Kuning ke hijauan
Ca
Calcium
Merah-kuning
Cu (I)
Copper (I)
Biru
Cu (II)
Copper (II) non-halide
Hijau
Cu (II)
Copper (II) halide
Hijau-biru
Fe
Iron
Emas
In
Indium
Biru
K
Potassium
kuning-merah
Li
Lithium
pink tua-merah
Mg
Magnesium
Putih terang
Mn (II)
Manganese (II)
Kuning-Hijau
Mo
Molybdenum
Kuning-Hijau
Na
Sodium
Kuning terang
P
Phosphorous
Biru pucat-hijau
Pb
Lead
Biru
Rb
Rubidium
Merah-Pink muda
Sb
Antimony
Hijau Pucat
Se
Selenium
Biru terang
Sr
Strontium
Merah Krimson
Te
Tellurium
Hijau pucat
Tl
Thallium
Hijau terang
Zn
Zinc
Biru-hijau pucat


 

No comments:

Post a Comment