Pendidikan Sains Aplikatif, Matematika Menarik dan Karya Ilmiah

Aplikasi Kimia : Detergen

Sabun dan kebersihan tak terpisahkan, dan yang membersihan, baik itu kebersihan pribadi atau pencucian, merupakan bagian dari sejarah manusia. Asal kata "sabun" dan penggunaan sabun pertama tidak jelas. Menurut salah satu legenda Romawi, sabun ditemukan serendipitously dekat Gunung Sapo, lokasi kuno untuk pengorbanan hewan tidak jauh dari Roma. Lemak hewan dicampur dengan abu kayu (sumber kuno alkali) dan air hujan menciptakan campuran sabun yang sangat baik. Ibu rumah tangga Romawi melihat bahwa zat kuning aneh di perairan Sungai Tiber (yang mengalir di dekat Gunung Sapo) membuat pakaian mereka lebih bersih dan lebih bersih daripada air biasa.
Pembuatan sabun menjadi seni di antara orang-orang Venisia (sekitar 600 SM) dan mengalami kemajuan signifikan di negara-negara Mediterania di mana minyak zaitun lokal direbus dengan abu alkali (sebagai bagian dari pembuatan sabun) pada waktu yang bersamaan.



Menurut sejarah nilai kebersihan tampaknya telah menjadi bagian dari peradaban manusia. Setelah jatuhnya Roma (tahun 467 M), penurunan perhatian diberikan pada kebersihan pribadi dan pemeliharaan sanitasi berkontribusi pada wabah besar Abad Pertengahan, dan memberikan kontribusi yang sangat menyedihkan pada epidemi wabah Kematian Hitam pada abad ke-14. Kebersihan dan pemandian biasa menjadi tidak biasa di sebagian besar Eropa tidak sampai 300 tahun kemudian.

Selama beberapa abad di Eropa, pembuatan sabun terbatas pada produksi skala kecil yang sering menggunakan abu tanaman yang mengandung karbonat (ester asam karbonat) yang terdispersi dalam air, yang kemudian dicampur dengan lemak hewan dan direbus sampai airnya menguap. Reaksi asam lemak dengan alkali karbonat dari abu tanaman membentuk sabun dan gliserol.
 
Terobosan nyata dalam produksi sabun dibuat pada tahun 1780 oleh seorang ahli kimia dan dokter kimia Prancis, Nicolas Leblanc, yang menemukan proses memperoleh soda (natrium karbonat, Na2CO3) dari garam biasa (proses Leblanc), dan meningkatkan ketersediaan Alkali ini dengan biaya yang rasional. Dengan berkembangnya kekuatan untuk mengoperasikan pabrik, pembuatan sabun tumbuh dari "industri rumahan" menjadi usaha komersial dan menjadi salah satu industri dengan pertumbuhan tercepat di era modern. Sabun badan telah menjadi barang mewah yang terjangkau oleh royalti dan sangat kaya, menjadi barang rumah tangga orang biasa. 

Sepanjang abad kesembilan belas, para dokter menyadari nilai sabun sebagai bahan obat. Tokoh sabun yang terkenal adalah milik ilmuwan dan pendidik Ignaz Phillipp Semmelweis, yang pada tahun 1847 yang menemukan etiologi menular dari demam nifas dan oleh karena itu mewajibkan siswa medisnya untuk mencuci tangan sebelum memeriksa pasien. Semmelweis mendorong Rekan-rekannya untuk menerapkan metode antiseptiknya, mengatakan kepada mereka,  saya meminta Anda untuk mencuci saja. Demi Tuhan, basuhlah tangan." Dalam sebuah surat edaran yang dibagikan di Budapest selama musim panas 1865, dia memohon kepada ibu-ibu baru: "Jika tidak semua yang anda sentuh dicuci dengan sabun dan air dan larutan klorin, Anda akan mati dan anak Anda mati bersamamu!"

Kimia pada pembuatan sabun tetap pada dasarnya tidak berubah sampai Perang Dunia II, dimana deterjen sintetis (syndets) tersedia. Telah ada pencarian untuk agen pembersihan yang akan membusa dan mebersihkan saat ditambahkan ke air laut sebagai tanggapan atas kebutuhan pelaut yang menghabiskan waktu berbulan-bulan di laut di bawah keterbatasan air tawar yang parah.
 

Ilmu Kimia dari Sabun, Shampo, dan Deterjen LaundrySabun, shampo, dan deterjen adalah campuran bahan (lihat Tabel di bawah). Surfaktan adalah zat pembersih penting dan mereka menentukan karakteristik pembersihan dan pembusaan sabun, serta teksturnya, plastisitas, abrasibilitas, dan fitur lainnya. Surfaktan adalah senyawa yang memiliki kedekatan ganda: Keduanya bersifat lipofilik dan hidrofilik. Molekul surfaktan terdiri dari kelompok ekor lipofilik, yang terhubung dengan tanah berlemak, dan kelompok kepala hidrofilik dan polar, yang membuat molekul larut dalam air; Pengaturan ini membantu untuk membubarkan dan membilas kotoran berminyak. Variasi keseimbangan antara fitur hidrofobik dan hidrofilik menentukan penggunaan surfaktan sebagai deterjen, zat pembasah, atau pengemulsi.

Bahan                    Persen Total Menurut Berat
Surfaktan                         30-70
Plasticizer dan pengikat  20-50
Penguat busa                   0-5
Pengisi dan pengikat      5-30
Air                                  5-12
Aroma                            0-3.0
Agen pemadat               0-0.3
Pewarna dan pigmen     <1
 Surfaktan diklasifikasikan menurut sifat kepala hidrofilik. Ada empat kelas utama: anionik, kationik, amfoter, dan nonionik. Tiga yang pertama mengacu pada molekul surfaktan bermuatan. Surfaktan anionik memiliki muatan negatif dan perlu dinetralisir dengan bahan alkali atau basa agar kapasitas deterjennya dapat direalisasikan, sedangkan surfaktan kationik bermuatan positif dan perlu dinetralkan oleh asam. Amfoterik meliputi kelompok asam (negatif) dan basa (positif), dan nonionik tidak mengandung unsur ionik. Sabun "Alami" mengandung surfaktan anionik. Mayoritas surfaktan yang digunakan di  pembersihan pribadi dan shampo memiliki kelompok kepala anionik.Perlu dicatat bahwa hampir semua surfaktan anionik adalah garam natrium atau kalium dari kelompok ekor bermuatan negatif; Dengan demikian slogan iklan "bebas alkali" dan "soapless soap" tidak benar. Sebagian besar sabun dan shampo mengandung campuran dua sampai empat surfaktan (dari ribuan surfaktan sintetis yang tersedia saat ini). Selain itu, ada banyak plasticizer, pengikat, pelembab, dan pengisi yang juga digunakan untuk membuat sabun dan sampo ini. Penciptaan formula sabun adalah usaha yang rumit dan memerlukan pengetahuan tentang kimia dan bahkan rekayasa, baik imajinasi maupun inspirasi. Perumusan sabun yang kontemporer adalah hasil penelitian dan pengembangan, serta trial and error, yang dilakukan selama bertahun-tahun oleh tim peneliti. Ini sama artistiknya dengan sains, dan membutuhkan pengalaman belajar yang panjang. 

Proses PencucianTarget pembersihan yang paling jelas adalah lapisan terluar kulit, epitel keratinisasi. Ini adalah sel yang dikolokisasi (mengeras) dan memiliki struktur polimer protein / lipid yang sangat tangguh. Lapisan epidermis keras dan lipofilik ini permukaannya tidak mudah menahan kotoran jika bukan karena film hidrolipid yang menutupi lapisan terluar kulit dan yang mengangkat partikel kotoran. Lapisan luar alami dari lipid ini menjebak dan menempelkan debu lingkungan, polutan, asap, keruntuhan keratin, senyawa organik dan anorganik dalam keringat, kosmetik, dan zat lain yang bersentuhan dengannya. Rambut kulit kepala (sesuai dengan luas permukaan sekitar 8 meter persegi, atau 86 kaki persegi, untuk kepala wanita rata-rata) dibersihkan secara teratur. Kulit kepala dilapisi dengan sebum, produk dari pelengkap sebaceous yang mengalir ke folikel rambut dan minyak pelumas alami yang memberi kontribusi kilau pada rambut, di satu sisi, tapi menjemukan kotoran, di sisi lain.Mencuci kulit terdiri dari pengangkatan lapisan luar lemak (lipid) dimana kotoran (tidak peduli apa pun) disematkan. Ini adalah proses fisikokimia yang kompleks yang mencakup hal-hal berikut: 

1. Melemahnya kekuatan pengikat antara epitel keratin dan lapisan lemak melalui pengurangan tegangan permukaan antara air dan minyak / minyak tahan air. Karena ini mengurangi tegangan permukaan, air (dan molekul surfaktan) bisa menembus keriput kulit terbaik. Dengan cara ini, semakin banyak antarmuka yang ditempati oleh surfaktan, dan perekat lapisan yang mengandung tanah melemah, sebuah proses yang difasilitasi oleh penggosok mekanis.
 
2. Pindahkan sebagian lapisan minyak ke kendaraan berair. Hal ini difasilitasi oleh tindakan misel yang tercipta saat tanah diemulsi. Misel bermuatan negatif dan dipukul mundur oleh muatan negatif keseluruhan keratin epitelium kulit.

3. Dispersi / suspensi partikel minyak dan kotoran dalam sabun busa, mencegah partikel-partikel ini dipindahkan ke permukaan. 
Interaksi Sabun dengan KulitAhli bedah perlu membersihkan dengan menggosok tanganya. Penyedia layanan kesehatan dan pegawai layanan makanan harus melakukan berbagai tindakan pencegahan terhadap penyebaran mikroorganisme. Seringkali, tindakan sederhana mencuci tangan tidak penting tapi tetap bijaksana. Kebanyakan ahli dalam pengendalian infeksi dan epidemiologi berpendapat bahwa mencuci tangan tetap merupakan pertahanan yang paling kuat melawan infeksi. Kuman ada di sekitar kita, dan bisa berlama-lama di mana saja, telepon kantor, pegangan pintu, keranjang belanja, uang, bahkan tombol yang kita dorong saat kita memanggil lift. Kita tidak sadar berhubungan dengan kuman. Satu gosokan sederhana pada mata atau gigitan sandwich dengan menggunakan tangan yang tidak dicuci dapat mengenalkan sejumlah penyakit ke dalam tubuh kita. Mencuci tangan mengurangi risikonya. Pada saat yang sama, kebanyakan dermatolog kontemporer sepakat bahwa kelas yang nyaman telah disibukkan dengan kebersihan.mencuci lebih baik untuk kulit. Namun, efek sabun yang mengiritasi, beracun, dan berbahaya telah dibesar-besarkan oleh beberapa pengiklan. (Lagi pula, apa cara yang lebih baik untuk mempromosikan produk "ringan," nonallergenic, "dan" tanpa sabun "mereka?Mencuci dengan sabun tidak memberikan kontribusi yang dapat dikenali secara jelas terhadap kesehatan. Nilainya lebih banyak pada perasaan yang ditimbulkannya pada pengguna. Orang-orang memperoleh kenikmatan yang luar biasa dari mencuci:

No comments:

Post a Comment