Pendidikan Sains Aplikatif, Matematika Menarik dan Karya Ilmiah

Percobaan Sains : Menguji Pengaruh Gas Etilen Pada Kematangan Buah-Buahan

Tujuan
Tujuan dari percobaan ini adalah untuk mengukur pematangan buah yang disebabkan oleh hormon tanaman etilen, dengan menggunakan indikator yodium untuk mendeteksi konversi pati tanaman menjadi gula.


Hipotesis
Pemasakan buah mentah tidak akan terpengaruh dengan menyimpannya bersama dengan buah pisang.

Pendahuluan Mungkin kita pernah mendengar bahwa 'satu apel busuk akan merusak seluruh apel yang ditempat itu?Hal Itu benar. Buah yang memar, rusak, atau terlalu matang mengeluarkan hormon yang mempercepat pematangan buah lainnya.
Jaringan tanaman berkomunikasi melalui hormon. Hormon adalah bahan kimia yang diproduksi di satu lokasi yang memiliki efek pada sel di lokasi yang berbeda. Sebagian besar hormon tanaman diangkut melalui sistem vaskular tanaman, namun beberapa, seperti etilena, dilepaskan ke fase gas, atau udara.

Etilen diproduksi dan dilepaskan oleh jaringan tanaman yang tumbuh dengan cepat. Dilepaskan oleh tumbuhnya akar, bunga, jaringan yang rusak, dan buah yang matang. Hormon ini memiliki banyak efek pada tanaman. Salah satunya adalah pematangan buah. Saat buah matang, pati di bagian berdaging buah diubah menjadi gula. Buah yang lebih manis lebih menarik bagi hewan, sehingga mereka akan memakannya dan membuang bijinya. Etilen memulai reaksi di mana pati diubah menjadi gula.

Larutan yodium berikatan dengan pati, tapi tidak dengan gula, membentuk kompleks berwarna gelap. Kita dapat memperkirakan seberapa masak buah dengan seberapa gelap buah tersebut bereaksi dengan larutan yodium. Buah mentah adalah tepung, jadi akan gelap. Semakin matang buahnya, semakin banyak pati yang akan diubah menjadi gula. Kompleks yodium yang kurang akan terbentuk, sehingga noda pada buah  akan lebih terang


Tidak perlu banyak bahan untuk melakukan eksperimen ini. Pewarnaan yodium dapat ddieroleh dari toko bahan kimia


Bahan Percobaan Pemasakan Buah
1.
8 kantong plastik yang dapat ditutup kembali, cukup besar untuk menampung seluruh apel / pir dan pisang
2.
4 pisang masak
3.
8 pir mentah atau 8 apel mentah (pir biasanya dijual mentah, jadi mungkin pilihan yang lebih baik daripada apel)
4.
Kalium iodida (KI)
5.
Yodium (i)
6. Aquades

7.
Gelas coklat besar atau botol plastik (bukan logam)
8.
Baki plastik atau piring (bukan logam)
9. 
Pisau untuk memotong buah

Informasi keselamatan
1. Jangan gunakan peralatan logam atau wadah untuk menyiapkan atau menyimpan larutan yodium. Yodium bersifat korosif terhadap logam.
2. Larutan
yodium akan menodai kulit dan pakaian.

Prosedur
1. Beri label padakantong, nomor 1-8. Kantong 1-4 akan menjadi kelompok kontrol. Kantong 5-8 akan menjadi kelompok uji.
2. Tempatkan satu pear atau apel mentah di masing-masing kantong kontrol. segel setiap kantong.
3. Tempatkan satu pir atau apel mentah dan satu pisang di setiap kantong uji. segel setiap kantong.
4. Tempatkan kantong itu bersama-sama. Catat pengamatan kita tentang tampilan awal buah.
5. Amati dan catat perubahan penampilan buah setiap hari.
6. Setelah 2-3 hari, uji pir atau apel untuk pati dengan cara menetesi mereka dengan larutan yodium.


Pembuatan larutan yodium
1. Larutkan 10 g kalium iodida (KI) dalam 10 ml air
2. Aduk 2,5 g iodin (I)
3. Encerkan larutan dengan air untuk menghasilkan 1,1 liter
4. Simpan larutan tetes  yodium dalam gelas coklat atau biru atau botol plastik. Ini bisa digunakan selama beberapa hari.

Analisis Data
Periksa buah yang telah di tetesi larutan yodium. Kita mungkin ingin mengambil foto atau menggambar. Cara terbaik untuk membandingkan datanya adalah dengan membuat semacam penilaian. Bandingkan tingkat pewarnaan untuk buah mentah atau matang. Buah mentah harus berwarna gelap, sementara buah matang atau busuk harus tidak bernoda. Berapa tingkat pewarnaan yang bisa kita bedakan antara buah matang dan buah mentah

Anda mungkin ingin membuat grafik penilaian, menunjukkan tingkat pewarnaan untuk tingkat yang belum matang, matang, dan sedang. Minimal, nilai buah kita sebagai mentah (0), agak matang (1), dan matang sepenuhnya (2). Dengan cara ini, kita menetapkan nilai kuantitatif ke data sehingga kita dapat memberi nilai rata-rata untuk kematangan kelompok kontrol dan uji dan dapat menyajikan hasilnya dalam grafik batang.

Menguji Hipotesis
Jika pematangan buah tidak terpengaruh dengan menyimpannya dengan pisang, maka kelompok kontrol dan uji harus sama tingkat kematangannya. Apakah mereka? Apakah hipotesis diterima atau ditolak? Apa pentingnya hasil ini?


Saran atau Penelitian lebih lanjutKita  dapat melakukan eksperimen lebih jauh dengan variasi, seperti ini:1. Buah menghasilkan etilen sebagai respons terhadap memar atau juga luka. Akankah pir atau apel dalam yang matang akan lebih cepat menghasilkan konsentrasi etilen lebih tinggi, dari pada pisang yang memar atau pisang yang tidak rusak?
2.
Jika kita memiliki lebih banyak pisang, kita akan memiliki lebih banyak etilen. Apakah menggunakan lebih banyak pisang menyebabkan buahnya matang lebih cepat?
3. Suhu mempengaruhi pematangan buah juga. Tidak semua buah dipengaruhi dengan cara yang sama. Apel dan pir matang lebih lambat saat didinginkan. Pisang menghitam saat didinginkan. Kita bisa meletakkan set kedua kantong Kontrol dan menguji di lemari es untuk mengetahui efek suhu pada saat pemasakan.
4. Pematangan buah dipengaruhi oleh apakah buah tetap menempel pada tanaman induk atau tidak. Etilen diproduksi sebagai respons untuk menghilangkan buah dari induknya. Kita dapat merancang percobaan untuk menentukan apakah buah matang lebih cepat atau tidak aktif di pohon. Pertimbangkan untuk menggunakan buah yang lebih kecil, seperti tomat, yang bisa Anda temukan di / di pohon anggur di supermarket.

No comments:

Post a Comment