Pendidikan Sains Aplikatif, Matematika Menarik dan Karya Ilmiah

Inilah Penjelasan Mengapa Air Lebih Cepat Mendidih di Daerah Dataran Tinggi

Memasak secara signifikan dipengaruhi oleh beberapa faktor yang tidak ada hubungannya dengan resep, bahan atau barang yang akan di masak. Salah satunya, yang juga kebetulan ilmiah, adalah efek dari lokasi tempat memasak, yaitu lokasi geografis tempat  memasak. Lebih khusus lagi, ini mempengaruhi komponen memasak yang sangat penting yaitu cara mendidih air. Masalahnya, jika kita merebus air di daerah dataran tinggi (seperti daerah pegunungan), air lebih cepat mendidih daripada di permukaan tanah.

Inilah Penjelasan Mengapa Air Lebih Cepat Mendidih di Daerah Dataran Tinggi

Bagaimana Mekanisme 'mendidih'?
Kita pasti sudah memiliki gagasan dasar tentang bagaimana partikel penyusun air (atau zat apa pun dalam fase cairnya) berperilaku dalam kondisi normal, mereka memiliki sedikit kebebasan untuk bergerak dan saling bertabrakan, berbeda dengan zat padat (di mana partikel penyusunnya dikemas ketat dalam kisi kristal) atau gas (di mana partikel memiliki banyak kebebasan untuk bergerak dengan mudah). Tapi, saat kita mulai memanaskan cairan (katakanlah, air), semuanya mulai berubah.

Inilah Penjelasan Mengapa Air Lebih Cepat Mendidih di Daerah Dataran Tinggi

Partikel penyusun sekarang mendapatkan energi (dari panas) untuk melepaskan diri dari kekuatan antarmolekul yang menahannya di satu tempat. Hal ini berlanjut sampai panas dipasok ke air, dan setelah beberapa saat, sebuah titik tercapai saat suhu air berhenti meningkat lebih jauh dan mulai berubah menjadi gas (uap air). Dalam kehidupan sehari-hari, kita memiliki nama untuk titik itu: titik didih.
 
Yang perlu perhatikan bahwa "Mendidih" selain menyatakan bahwa ' titik ketika cairan mengubah keadaannya menjadi gas', disertai penyebutan 'tekanan tetap', yaitu titik di mana cairan menjadi gas pada tekanan tertentu. Hal ini terus menunjukkan bahwa tekanan memang berpengaruh pada titik didih cairan.
 

Tekanan uap
Cairan dalam wadah tertutup mengalami sejumlah tekanan dengan uapnya sendiri (yang ada di ruang kosong tepat di atas cairan dan di bawah tutup wadah). Tekanan ini dikenal sebagai tekanan uap.
Dalam istilah yang lebih teknis, dapat dikatakan bahwa tekanan uap adalah tekanan yang diberikan oleh uap yang berada dalam kesetimbangan termodinamika dengan fase uapnya. Istilah 'kesetimbangan termodinamika' menandakan bahwa cairan sekarang telah mencapai titik di mana tingkat penguapan dan kondensasi cairan menjadi konstan. Sekarang, ketika kita berbicara tentang titik didih dalam hal tekanan uap, yang pertama dapat didefinisikan sebagai titik di mana tekanan uap menjadi sama dengan tekanan atmosfir, yaitu tekanan udara yang menekan cairan dari atas.
Inilah Penjelasan Mengapa Air Lebih Cepat Mendidih di Daerah Dataran Tinggi
Bagaimana ketinggian mempengaruhi titik didih air?
Seperti yang kita ketahui, tekanan udara sangat tergantung dari ketinggian tempat kita berada. Di daerah pegunungan, tekanan udara sedikit lebih rendah dari pada permukaan laut. Inilah yang membuat operasi penyelamatan di puncak seperti Everest cukup sulit untuk menjadi berbahaya. Meskipun mungkin tidak begitu bagus untuk helikopter terbang, pasti diinginkan untuk air mendidih. Hal ini karena ketika tekanan atmosfir kurang, cairan mengalami kekurangan gaya dorong ke bawah yang mendorongnya dari atas, dan karenanya molekul air merasa jauh lebih mudah untuk berlari dan kemudian lepas dari permukaan untuk berubah menjadi gas.
Inilah Penjelasan Mengapa Air Lebih Cepat Mendidih di Daerah Dataran Tinggi

Untuk menjelaskannya, Kita dapat pertimbangkan ini: misalkan kita membawa sebuah wadah berat yang penuh dengan air sampai penuh. Tentu saja kita lebih suka berjalan daripada menjalankan situasi seperti itu atau membawa air diatas kepala kita, karena berat wadah mendorong kita dan membuat kita kekelahan. Tapi begitu kita mengeluarkan air dari situ, maka akan menjadi lebih ringan dan sekarang kita bisa joging bergerak bebas, karena hampir tidak ada tekanan di kepala kita. 

Inilah Penjelasan Mengapa Air Lebih Cepat Mendidih di Daerah Dataran Tinggi

Demikian pula, molekul air memiliki waktu yang mudah lepas dari permukaan saat tekanan udara di atas mereka kurang. Karena ini adalah kondisi alami yang terjadi di daerah dataran tinggi, titik didih air berkurang dan dengan demikian suhu didih lebih cepat dari pada permukaan tanah dengan panas yang sama. Sederhananya, air akan lebih cepat mendidht. 

No comments:

Post a Comment