Pendidikan Sains Aplikatif, Matematika Menarik dan Karya Ilmiah

10 Wanita Menakjubkan dalam Sejarah Sains yang Harus Kita Ketahui

Sejarah sains terkadang bisa dibaca seperti daftar pria tua berjanggut (maaf Darwin), tapi ada banyak wanita luar biasa dan inspiratif yang telah mengubah pemahaman kita tentang dunia di sekitar kita. Berikut adalah beberapa ilmuwan wanita terkenal yang harus kita ketahui.

1. Caroline Herschel Astronom Jerman (1750-1848)Dia mungkin hanya memiliki tinggi di atas 1,2 m, tapi kekurang an dalam perawakannya tidak pada  kontribusinya terhadap pemahaman kita tentang ruang angkasa. Lahir di Jerman, pada usia 22 Caroline bergabung dengan kakaknya William di Bath Inggris untuk melatih sebagai penyanyi, tapi segera astronomi itu akan menjadi fokus hidup mereka. Dia bekerja sebagai asisten William, merekam pengamatan dan membantunya menghasilkan lensa yang lebih akurat untuk mencari langit malam. Di antara mereka, mereka dapat merekam sekitar 2.500 nebula baru dan cluster bintang, yang menciptakan dasar untuk Katalog Umum Baru, notasi NGC dimana benda langit ini dinamai sampai hari ini. 



Sebagai astronom dengan tanganya sendiri, dia adalah wanita pertama yang menemukan sebuah komet, dan sebagai pengakuan atas pekerjaannya dipekerjakan oleh Raja George III pada tahun 1787 sebagai asisten William, menjadikannya wanita pertama yang harus dibayar untuk pekerjaan ilmiah. Secara total ia menemukan 14 nebula baru, delapan komet dan menambahkan 561 bintang baru ke Flamsteeds Atlas.

Meskipun namanya tidak seketika dikenali sebagai saudaranya William Herschel, kontribusi Caroline telah dihormati berkali-kali, termasuk Medali Emas dari Royal Astronomical Society pada tahun 1838 (yang pertama untuk wanita), dan memiliki sebuah komet, sebuah asteroid , sebuah kawah di Bulan dan sebuah teleskop luar angkasa yang dinamai menurut namanya. 

2. Mary Anning Pemburu fosil Inggris (1799-1847)
Kehidupan di Abad 19 tidak diragukan lagi sulit bagi sebagian orang, namun karena wanita miskin yang tidak berpendidikan membuatnya sangat istimewa, yang membuat prestasi Mary Anning semakin mencengangkan. Di kota tepi laut Lyme Regis, seorang Maria muda diajarkan untuk mengumpulkan fosil oleh ayahnya, yang bersama-sama mereka akan memoles dan menjualnya kepada wisatawan. Setelah kematian ayahnya, ini menjadi satu-satunya sumber pendapatan keluarga.
 

Pada tahun 1811 saudaranya Joseph menemukan tengkorak, dan beberapa bulan kemudian, baru berusia 12 tahun, Mary menemukan sisa kerangka fosil tersebut. Awalnya diyakini sebagai buaya, tapi saat melewati lingkaran ilmiah, akhirnya diklasifikasikan sebagai ichthyosaurus, yang berasal dari 200 juta tahun yang lalu, menjadikannya fosil fosil dinosaurus pertama.   Anning menghabiskan seluruh hidupnya untuk mencari-cari pantai Lyme Regis (yang sekarang dikenal sebagai Jurassic Coast) untuk mencari fosil, Ia membuat penemuan lebih lanjut seperti kerangka Plesiosaurus berleher panjang dan Pterodactylus. 

3. Lise Meitner Fisika Austria-Swedia (1878-1968)Menjelang tahun 1930an, Lise Meitner istimewa, bukan hanya karena dia adalah satu dari sedikit wanita yang diizinkan bekerja sains, tapi dia juga ilmuwan nuklir terkemuka di Jerman. Tapi dia juga keturunan Yahudi, dan ketika Nazi berkuasa pada tahun 1938, dia terpaksa melarikan diri dari negara tersebut. Belakangan tahun itu, saat berlabuh di Stockholm, dia diberi tahu tentang hasil terakhir yang harus dilakukan rekan kerjanya di Jerman dalam pembuatan buletin uranium radioaktif, dan dia menyadari apa yang tidak dia lakukan: bahwa uranium sedang menjalani pembelahan nuklir, terbelah menjadi dua dan melepaskan sebagian dari persediaan energi nuklirnya yang luar biasa. Tujuh tahun kemudian, proses pembelahan nuklir uranium yang sama dipicu di dalam bom yang disebut Little Boy, jatuh di atas kota Hiroshima di Jepang. 


Marie Curie memenangkan dua hadiah Nobel untuk karyanya dalam fisika nuklir, dan memiliki unsur kimia yang dinamai menurut namanya (curium), namun penemuan Lise Meitner, yang secara harfiah mengguncang bumi, jauh lebih tidak diketahui. Dia tidak pernah memenangkan Nobel, meskipun secara luas diakui bahwa dia seharusnya melakukannya tapi dia juga memiliki unsurnya sendiri, meitnerium. 

4. Barbara McClintock Ahli genetika Amerika (1902-1992)Kita hidup di zaman di mana kita telah memetakan genom manusia dan mengembangkan alat seperti CRISPR untuk mengedit blok bangunan kehidupan, namun semua ini dimungkinkan berkat dedikasi dan penelitian seumur hidup terhadap genetika oleh Barbara McClintock. Dia menghabiskan seluruh waktunya untuk menganalisis jagung, dan pada tahun 1930an mengembangkan teknik pewarnaan yang memungkinkannya untuk mengidentifikasi, memeriksa dan menggambarkan kromosom individualnya. Jagung mungkin tampak seperti pilihan studi yang tidak biasa, namun bagi ahli genetika mereka adalah informasi tambang emas, karena setiap tanaman dapat menciptakan kernel dengan warna berbeda, masing-masing memiliki pola genetik mereka sendiri. Berbekal penelitiannya dia bisa menentukan keberadaan gen lompat, yaitu sekuens DNA yang bergerak diantara genom. 


Karyanya tidak segera dikenali, dan gen loncat dianggap sebagai DNA sampah oleh sebagian besar komunitas ilmiah saat itu, namun McClintock terus mendesak dan menyarankan agar mereka menentukan gen gen di sel aktif mana  yang penting dalam menciptakan perbedaan antara jenis sel, tanpanya kita hanya menjadi satu gumpalan amorf materi. Baru pada tahun 1983, ketika dia dianugerahi Hadiah Nobel dalam Fisiologi atau Kedokteran, bahwa komunitas ilmuwan mulai menyadari tidak hanya betapa pentingnya gen melompat ini, tapi berapa banyak genom yang mereka buat, beberapa perkiraan menyarankan mereka membuat naik 40 persen dari genom manusia.

McClintock juga adalah orang pertama yang menyarankan gagasan tentang epigenetika, di mana gen mengubah aktivitas mereka sebagai respons terhadap faktor eksternal, sekitar 40 tahun sebelum dipelajari secara formal.
 

5. Dorothy Hodgkin Ahli kimia Inggris (1910-1994)Dibutuhkan seorang wanita yang benar-benar inspirasional untuk Margaret Thatcher untuk mencari saran mengenai masalah ilmiah, terutama dari orang yang mendukung sosialisme, tapi Dorothy Crowfoot Hodgkin, mantan guru wanita besi, memerintahkan penghormatan semacam itu. Dikenal karena kemajuannya di bidang kristalografi sinar-X, Hodgkin mampu menentukan struktur atom kolesterol, penisilin dan vitamin B12, yang terakhir memenangkan Hadiah Nobel untuk Kimia pada tahun 1964 menjadikannya satu-satunya wanita Inggris yang memenangkan hadiah nobel.


Baru pada tahun 1969, setelah beberapa dekade memperbaiki teknik kristalografi sinar-X, dia akhirnya dapat menyimpulkan tantangan terpanjangnya, memetakan struktur insulin setelah 35 tahun bekerja, yang akan memperbaiki pengobatan untuk penderita diabetes. Dan semua pekerjaan hebatnya dilakukan meski menderita rheumatoid arthritis karena sebagian besar hidupnya yang panjang dan aktif.  

6. Mary the Jewess Alchemist yang hidup antara abad pertama dan ketiga Masehi 
Alkimia, seni mengubah logam dasar menjadi emas, bukanlah apa yang kita sebut sains keras akhir-akhir ini tapi sebagai bentuk awal kimia (dibuat atau tidak), hal itu memberikan dasar metode dan alat yang masih kita gunakan untuk ini. hari. Salah satu yang paling awal, jika bukan pelopor pertama "seni" adalah Mary the Jewess. Meskipun tidak ada tulisannya sendiri, dia direferensikan oleh Zosimos dari Panopolis, yang menulis teks alkimia pertama, dan karyanya akan memberi dasar untuk alkimia. 
Meskipun mengubah logam menjadi emas tetap sulit dipahami, dia dikreditkan untuk menemukan asam hidroklorida (ingat dengan sedikit garam), dan juga instrumen alkimia tribikos dan kerotakis, yang keduanya memiliki persamaan modern dalam kimia modern.

Valentina Tereshkova Russian Cosmonaut (1937-)Ketika datang ke ruang angkasa, meskipun Amerika Serikat adalah orang pertama yang mendaratkan seseorang di Bulan, ada sejumlah tempat lain yang harus mereka kalahkan. Ada tiga Cosmonaut yang memimpin aula ketenaran Uni Soviet: Yuri Gagarin, orang pertama di luar angkasa, Alexey Leonov, orang pertama yang melakukan perjalanan antariksa, dan Valentina Tereshkova. Sementara masih menjadi pekerja tekstil, Tereshkova dipilih dari 400 pemohon karena keahliannya bermain skydiving, latar belakang proletar dan kelayakan untuk peran tersebut, dan pada tanggal 16 Juni 1963 membuat sejarah luar angkasa menjadi wanita pertama di luar angkasa. Dia mengorbit Bumi 48 kali dalam sebuah misi yang berlangsung hampir tiga hari, dan pada usia hanya 26 tahun tetap menjadi wanita termuda dan warga sipil pertama yang mengunjungi tempat tersebut.


Setelah kembali ke Bumi, dia terus menginspirasi generasi masa depan sebagai anggota pemerintahan tingkat tinggi, mewakili wanita Soviet dalam berbagai posisi di panggung global. Tapi masih ruang yang menginspirasi dia, masih berharap bisa terbang ke Mars, bahkan jika itu adalah perjalanan satu arah.

8. Jane Goodall British Ethologist (1934-)Sikap terhadap satwa liar dan konservasi telah berubah secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir berkat dedikasi, dan kasih sayang ilmuwan luar biasa seperti pecinta simpanse, Jane Goodall. Dari masa kecil Jane merindukan kehidupan di antara satwa liar Afrika yang jauh dari Inggris yang dilanda perang, dimana dia dilahirkan. Karena tidak mampu membayar Universitas, Jane menetap untuk pekerjaan sebagai sekretaris, dan pada usia 23, Jane telah menabung cukup banyak uang untuk bepergian ke Kenya, di mana dia bertemu dengan antropolog dan ahli paleontologi terkenal Dr. Louis S B Leakey. Leakey, yang tercengang oleh antusiasme dan pengetahuan Jane, memulai penyelidikan investigasi simpanse liar di Gombe pada saat di mana konsep seorang wanita muda yang tinggal bersama dengan binatang liar Afrika tidak masuk akal. Sifat welas asihnya membuat kepercayaan pada Jane menjadi simpanse dan dia menyaksikan mereka makan daging dan menggunakan alat, perilaku yang menyangkal asumsi yang ada bahwa simpanse adalah vegetarian. Pada tahun 1965 dia menantang peluang untuk menjadi orang pertama yang meraih gelar PhD meskipun kurang mendapat gelar, namun karena banyak ilmuwan ini mengabaikan kredibilitasnya. Kesuksesannya mendapatkan dana dari National Geographic, yang memungkinkannya mendirikan Pusat Penelitian Aliran Gombe. 

Sepanjang karirnya yang fenomenal, Jane Goodall menerbitkan banyak buku termasuk karya revolusioner 'The Chimpanzees of Gombe: Pola Perilaku' dan mendirikan perusahaan riset perintis seperti Jane Goodall Institute for Wildlife Research, Education and Conservation. Setelah mengetahui penggundulan hutan dan kekejaman yang menghancurkan margasatwa global, Dr Goodall mengubah tangan tangannya yang berpengalaman menjadi konservasi dan sekarang melakukan perjalanan secara ekstensif, mengilhami generasi berikutnya untuk secara proaktif melindungi satwa liar yang terancam punah.

9. Elizabeth Garrett Anderson Dokter Inggris (1836-1917)
Menjadi dokter wanita Inggris pertama berbicara untuk dirinya sendiri: Elizabeth Garrett Anderson adalah wanita yang luar biasa dan tangguh yang keadaannya sulit dan tekadnya memungkinkan wanita lain untuk juga mencapai kebesaran. Setelah terinspirasi oleh wanita sukses seperti Elizabeth Blackwell, seorang dokter wanita pertama di AS, Elizabeth Garrett Anderson memilih untuk menentang kehidupan yang patuh sehingga dia diharapkan memimpin dan menjadi seorang dokter. Ditolak masuk ke sekolah kedokteran manapun, meski mendapat pendidikan yang terhormat, dia terpaksa belajar menyusui bersama teman laki-laki yang keberatannya menyebabkan dia dipecat. Setelah Elizabeth berkualifikasi sebagai dokter melalui Society of Apothecaries, mereka segera menerapkan larangan pendatang wanita. Seksisme dan kesengsaraan yang dihadapi Elizabeth hanya memicu kekuatan dan tekadnya.
Setelah mengajar dirinya sendiri Prancis untuk belajar di Universitas Paris, Elizabeth akhirnya mendapatkan gelar medisnya. Namun, ini masih belum cukup untuk memungkinkannya masuk dalam British Medical Register, jadi dia mendirikan Rumah Sakit Wanita Baru, yang kemudian menjadi Sekolah Pengobatan Wanita di London, di mana dia kemudian ditunjuk sebagai Dekan. Upaya kampanye vokalnya akhirnya terbayar dan pada tahun 1876 wanita masuk ke profesi kedokteran telah dilegalisir. Bahkan setelah dia pensiun dari pengobatan, Dr Anderson masih mengasah patriarki, menjadi walikota wanita pertama di Inggris. Dia berpengaruh pada gerakan suffragette dan menginspirasikan putrinya, di samping banyak wanita pemberani lainnya, untuk mengikuti jejaknya yang terhormat dan berusaha menuju kesetaraan jender.

10. Grace Hopper Programer komputer Amerika (1906-1992)
Julukan 'Amazing Grace' tidak diberikan pada Grace Hopper tanpa pamrih. Seorang matematikawan dan programmer komputer yang intuitif, dia menghabiskan tahun-tahun awal dia belajar di beberapa institusi paling bergengsi di Amerika, akhirnya menjadi salah satu wanita pertama yang meraih gelar PhD dalam bidang matematika. Ketika Perang Dunia II terjadi, Hopper mengikuti jejak kakeknya, meninggalkan pekerjaannya mengajar matematika di Vassar College untuk bergabung dengan Cagar Laut AS. Dia diarahkan ke Universitas Harvard untuk belajar memprogram Mark I, komputer fungsional pertama. Ketika teknologi telah maju ke komputer Mark II, Hopper terkenal dengan istilah 'debugging' saat tim pemrograman mengeluarkan ngengat yang mengganggu pemrosesan komputer.
  

Grace berusaha membuat komputasi dapat diakses oleh masyarakat umum, pertama dan terutama melalui pengembangan bahasa komputer yang komprehensif, COBOL, yang didasarkan pada kata-kata bahasa Inggris dan bukan kode biner. Dua kali dia mencoba untuk pensiun tapi akhirnya terus bekerja sampai usia 80-an, menjadikannya sebagai perwira tugas aktif Angkatan Laut tertua di AS dan memberinya Medali Pelayanan Distinguished Pertahanan. Dia juga mendapatkan banyak pengalaman pertama termasuk Penghargaan Ilmu Komputer Man-of-the-Year yang pertama, Medali Teknologi Nasional wanita pertama dan wanita Amerika pertama dan pertama yang pernah menjadi anggota terhormat dari British Computer Society. Warisannya tetap ada dalam komputasi modern sekarang ini biasa dan melalui Perayaan Grace Hopper Women in Computing Conference, yang mendukung dan memuji wanita dalam dunia komputasi.

No comments:

Post a Comment